Rekayasa Lalu Lintas/Perencanaan survei lalu lintas

Perencanaan survei diperlukan untuk mempersiapkan kebutuhan informasi arus lalu lintas yang melintas di wilayah survei. Observasi awal sangat membantu kelancaran pengumpulan data. Dalam perencanaan survei perlu memperhatikan komposisi kendaraan yang melintas. Perlu dibedakan pula antara kendaraan bermotor atau tidak bermotor. Geometrik jalan juga perlu diperhatikan agar dapat digunakan untuk menentukan kapasitas ruas jalan atau untuk menghitung kapasitas simpang. Terdapat beberapa formulir yang dapat digunakan untuk mengumpulkan data arus.

Perencanaan surveiSunting

Proses perencanaan surveySunting

Proses perencanaan dimulai dengan mengidentifikasi atau menginventarisasi data yang sudah dimiliki, sehingga dapat diketahui data mana yang telah dimiliki, data mana yang perlu disesuaikan/dilengkapi, data mana yang perlu dikumpulkan melalui survei. Untuk survei lalu lintas yang menjadi data dasar adalah peta jaringan jalan, peta ruas jalan yang biasanya sudah dimiliki oleh Dinas Perhubungan ataupun pada Dinas Bina Marga/Dinas PU setempat. Sumber lain yang dapat digunakan adalah dari Google Map yang dapat diunduh dari Internet.

Permasalahan yang paling besar dalam perencanaan survei adalah penyediaan anggaran yang dibutuhkan untuk melakukan survei, sehingga sedapat mungkin kita mengurangi survei untuk data-yang sudah dimiliki.

Perencanaan survey.jpg

Pemilihan metode surveySunting

Dalam penetapan metode yang akan digunakan pada saat pelaksanaan survei harus mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut:

  • Harus sesuai dengan tujuan pelaksanaan survey. untuk itu harus memahami apa yang melatar belakangi pelaksanaan survey.
  • Memungkinkan untuk dilaksanakan baik ditinjau dari aspek legal, ketersediaan teknologi, peralatan yang tersedia ataupun yang harus disediakan, kondisi lokasi dll.
  • Mempertimbangkan keterbatasan biaya yang dianggarkan untuk melaksanakan survei, menganalisis dan mempersiapkan laporan hasil survei, ketersediaan waktu dan personil yang melakukan survey, yang mengolah serta membuat laporan hasil survei.
  • menetapkan cara pengumpulan data[1] :
    • Wawancara secara langsung
    • Self enumeration (pengisian sendiri)
    • Mailing/pos sistem
    • Media elektronik
    • Observasi langsung
    • Melalui catatan administrasi
  • Model yang akan digunakan[2] merupakan informasi penting yang perlu diketahui sebelum survei dilakukan karena perlu mengumpulkan semua parameter yang dikumpulkan dalam survei.

Uji Coba pelaksanaan SurveySunting

Uji coba pelaksanaan survey dikenal juga sebagay Pilot survey silakukan untuk mengukur sejauhmana perencanaan survey sudah dilakukan dengan baik, sebelum pelaksanaan survey yang sebenarnya. Manfaat pelaksanaan Uji Coba Pelaksanaan Survey antara lain:

  1. Mengukur sejauh mana formulir yang digunakan telah memenuhi kebutuhan data yang diperlukan,
  2. Mencoba pelaksasanaan survey dilapangan, untuk mendapatkan masukan masalah-masalah yang bisa terjadi dilapangan,
  3. Melatih petugas untuk melaksanakan survey,
  4. Menguji coba analisis yang akan digunakan,
  5. Menguji perangkat lunak yang akan digunakan dalam analisis data hasil survey.

Dari hasil iji coba tersebut kemudian dapat dilakukan penyempurnaan metoda perencanaan survey termasuk penyempurnaan pedoman pelaksanaan survey.

Pelaksanaan surveySunting

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan lapangan:

  • Sesuai dengan prosedur dan kriteria yang ditentukan
  • Mematuhi daftar sampel
  • Mematuhi jadwal
  • Menjaga dan meneliti akurasi
  • Meneliti dan menjaga non respon
  • Meneliti kelengkapan dokumen dan daftar isian
  • Penyampaian hasil survei

Analisis hasil surveySunting

Apabila data sudah terkumpul maka tahap berikutnya adalah melakukan pengolahan data, dan untuk itu dapat dilakukan dengan bantuan komputer, agar hasilnya bisa diperoleh lebih cepat dan akurat serta bisa menggunakan model-model yang kompleks yang sangat sulit dilakukan secara manual. Berbagai perangkat lunak untuk pengolahan dan modelling hasil survei lalu lintas dapat diperoleh dipasaran, bahkan ada peralatan survey yang dapat melakukan pengumpulan data dan sekaligus mengolah data yang dikumpulkan tersebut.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam tahap pengolahan meliputi penetapan mekanisme dan prosedur pengolahan termasuk petugasnya serta membuat panduan pengolanhan berupa:

  • Coding berdasarkan klasifikasinya
  • Editing dan kewajaran data
  • Pengecekan pra komputer
  • Perekaman data ke media komputer
  • Pengecekan pasca komputer
  • Tabulasi dan pengecekannya, termasuk penentuan faktor pengali

ReferensiSunting

  1. Mentor Statistik: Tahapan Survei[1]
  2. Kildare County Council, N7 Castletown to Nenagh – Route Corridor Selection Report[2]
Terakhir diubah pada 23 Juli 2012, 04.44