Buku Saku Farmakoterapi/Apnea Tidur

Apnea tidur (sleep apnea atau sleep apnoea) adalah gangguan tidur dengan kesulitan bernapas berulang kali ketika sedang tidur. (apnea = “tanpa napas”, sleep apnea = “henti napas saat tidur”).

Dua gejala utama sleep apnea adalah mendengkur (ngorok) dan kantuk berlebihan di siang hari (hipersomnia).

Normalnya selama tidur, udara bergerak melalui tenggorokan dan masuk dan keluar dari paru-paru pada irama yang teratur. Pada orang dengan apnea tidur, gerakan udara secara berkala berkurang atau berhenti. Ada dua jenis apnea tidur: apnea tidur obstruktif dan apnea tidur sentral. Pada apnea tidur obstruktif, pernapasan abnormal karena penyempitan atau penutupan tenggorokan. Dalam apnea tidur sentral, pernapasan abnormal karena perubahan dalam kontrol pernapasan dan irama.

Apnea tidur adalah kondisi serius yang dapat mempengaruhi kemampuan seseorang untuk melakukan aktivitas normal sehari-hari dan dapat memengaruhi kesehatan jangka panjang. Sekitar 25 persen orang dewasa berisiko untuk apnea tidur dari beberapa derajat. Pria lebih sering terkena daripada wanita. Faktor risiko lain termasuk usia pertengahan dan lebih tua, kelebihan berat badan atau obesitas, dan memiliki mulut dan tenggorokan yang kecil.

Ulasan topik ini berfokus pada jenis yang paling umum dari apnea tidur pada orang dewasa, apnea tidur obstruktif (OSA).

Mekanisme terjadinya apnea tidurSunting

Ketika tidur, saluran napas rileks dan lemas hingga menyempit. Akibatnya, walau ada gerakan napas, tak ada udara yang bisa lewat. Seseorang yang mendengkur seperti tercekik lalu terbangun sejenak dan lalu tidur kembali. Orang yang menderita hal ini biasanya tidak sadar, walaupun setelah bangun.

Akibat henti nafas, jumlah oksigen turun dan naik berulang kali. Hal ini membawa pengaruh pada jantung yaitu berulang kali denyut jantung menjadi pelan, lalu cepat saat tidur.

PenangananSunting

Apnea tidur akan sangat baik jika ditangani oleh seorang dokter spesialis tidur. Tujuan pengobatan adalah untuk mempertahankan jalan napas terbuka selama tidur. Pengobatan yang efektif akan menghilangkan gejala gangguan tidur; konsekuensi kesehatan jangka panjang juga berkurang. Kebanyakan perawatan membutuhkan penggunaan setiap malam. Tantangan bagi dokter dan pasien untuk memilih terapi yang efektif yang sesuai untuk masalah pasien dan yang dapat diterima untuk penggunaan jangka panjang.

Pertama, pendengkur harus diperiksakan tidurnya di laboratorium tidur. Pemeriksaan dengan alat bernama polisomnografi ini untuk mendiagnosis apakah dengkuran seseorang itu wajar atau ada henti nafasnya. Derajat dan jenis apnea tidur juga akan diketahui.

Dari hasil pemeriksaan, akan diketahui apa perawatan yang tepat bagi penderita. Apakah harus menggunakan continuous positive airway pressure (CPAP), penggunaan dental appliances oleh dokter gigi, atau pembedahan.

Continuous positive airway pressure (CPAP)Sunting

Pengobatan yang paling efektif untuk apnea tidur menggunakan tekanan udara dari perangkat mekanik untuk menjaga saluran napas bagian atas terbuka selama tidur. Perangkat CPAP menggunakan lampiran kedap udara ke hidung, biasanya masker, terhubung ke tabung dan blower yang menghasilkan tekanan. Perangkat yang cocok dengan nyaman ke dalam lubang hidung,  juga tersedia. CPAP harus digunakan setiap saat orang tidur (siang atau malam).

Perangkat CPAP biasanya digunakan untuk pertama kalinya di laboratorium tidur, di mana seorang teknisi dapat menyesuaikan tekanan dan memilih peralatan terbaik untuk menjaga jalan napas terbuka. Atau, sebuah perangkat “auto” dengan fitur tekanan menyesuaikan diri, diberikan edukasi dan pelatihan, bisa mendapatkan perawatan dimulai tanpa tes tidur. Sementara pengobatan mungkin tampak tidak nyaman, berisik, atau besar pada awalnya, kebanyakan orang menerima perawatan setelah mengalami tidur yang lebih baik. Namun, kesulitan dengan kenyamanan masker dan hidung tersumbat mencegah hingga 50 persen orang dari menggunakan pengobatan secara teratur.

Terus menindaklanjuti dengan penyedia layanan kesehatan membantu untuk memastikan bahwa pengobatan yang efektif dan nyaman. Informasi dari mesin CPAP sering digunakan oleh dokter, terapis, dan asuransi untuk melacak keberhasilan pengobatan. CPAP dapat diberikan dengan berbagai fitur untuk meningkatkan kenyamanan dan memecahkan masalah yang mungkin muncul selama pengobatan. Perubahan dalam pengobatan mungkin diperlukan jika gejala tidak membaik atau jika kondisi perubahan seseorang, seperti keuntungan atau kerugian berat.

Perangkat gigiSunting

Sebuah perangkat gigi, disebut alat oral atau perangkat kemajuan mandibula, dapat memposisikan rahang (mandibula), membawa lidah dan langit-langit lunak maju. Hal ini dapat meringankan obstruksi pada beberapa orang.

Perawatan ini sangat baik untuk mengurangi mendengkur, meskipun efek pada OSA kadang-kadang lebih terbatas. Akibatnya, perangkat gigi yang terbaik digunakan untuk kasus-kasus OSA ringan untuk meredakan mendengkur adalah tujuan utama. Kegagalan untuk mentolerir dan menerima CPAP adalah indikasi lain untuk perangkat gigi. Sementara perangkat gigi yang tidak seefektif CPAP untuk OSA, beberapa pasien lebih memilih perangkat gigi dibanding CPAP. Efek samping dari perangkat gigi umumnya kecil tetapi mungkin termasuk perubahan pada gigitan dengan penggunaan jangka panjang.

BedahSunting

Operasi merupakan terapi alternatif untuk pasien yang tidak dapat mentolerir atau tidak membaik dengan perawatan nonbedah seperti CPAP atau perangkat gigi. Operasi juga dapat digunakan dalam kombinasi dengan perawatan nonbedah lainnya.

Prosedur bedah membentuk kembali struktur di saluran napas atas atau pembedahan reposisi tulang atau jaringan lunak. Uvulopalatopharyngoplasty (UPPP) menghilangkan uvula dan jaringan yang berlebihan di tenggorokan, termasuk amandel, jika ada. Prosedur lain, yaitu MMA.

UPPP saja memiliki tingkat keberhasilan yang terbatas (kurang dari 50 persen) dan orang-orang dapat kambuh (bila gejala OSA kembali setelah operasi). Akibatnya, operasi ini hanya disarankan pada sebagian kecil orang dan harus dipertimbangkan dengan hati-hati. MMA mungkin memiliki tingkat keberhasilan yang lebih tinggi, terutama pada orang dengan rahang yang abnormal (rahang atas dan rahang bawah), tetapi prosedur yang paling rumit. Pendekatan bedah, stimulasi saraf yang lebih baru untuk menonjol lidah, telah menjanjikan tingkat keberhasilan pada orang yang sangat dipilih.

Trakeostomi menciptakan pembukaan permanen di leher. Hal ini disediakan untuk orang-orang dengan penyakit yang parah di antaranya tindakan kurang drastis telah gagal atau tidak tepat. Meskipun selalu berhasil dalam menghilangkan apnea tidur obstruktif, trakeostomi membutuhkan perubahan gaya hidup yang signifikan dan membawa beberapa risiko yang serius (misalnya infeksi, pendarahan, penyumbatan).

Semua perawatan bedah mengharuskan diskusi tentang tujuan pengobatan, hasil yang diharapkan, dan komplikasi potensial.

Modifikasi lainnyaSunting

Sesuaikan posisi tidur – Mengatur posisi tidur  dapat membantu meningkatkan kualitas tidur pada orang yang memiliki OSA ketika tidur di bagian belakang. Namun, hal ini sulit untuk mempertahankan sepanjang malam dan jarang solusi yang memadai.

Berat badan – Berat badan dapat membantu untuk pasien obesitas atau kelebihan berat badan. Penurunan berat badan dapat dicapai dengan perubahan pola makan, olahraga, dan/atau perawatan bedah. Namun, mungkin sulit untuk mempertahankan penurunan berat badan; keberhasilan lima tahun dari penurunan berat badan non-bedah hanya 5 persen, yang berarti bahwa 95 persen orang mendapatkan kembali berat badan yang hilang.

Hindari alkohol dan obat penenang lainnya – Alkohol dapat memperburuk kantuk, berpotensi meningkatkan risiko kecelakaan atau cedera. Orang dengan OSA sering dinasihati untuk minum sedikit alkohol, bahkan pada siang hari. Demikian pula, orang-orang yang mengambil obat anti-kecemasan atau obat penenang untuk tidur harus berbicara dengan dokter mereka tentang keamanan obat-obat ini.

Orang dengan OSA harus memberitahukan kepada semua penyedia layanan kesehatan, termasuk dokter bedah, tentang kondisi mereka dan potensi risiko yang dibius. Orang-orang dengan OSA yang diberi anestesi dan / atau nyeri obat memerlukan manajemen khusus dan pemantauan ketat untuk mengurangi risiko henti napas.

ReferensiSunting

Sthrol KP, 2016, Patient education: Sleep apnea in adults (Beyond the Basics), uptodate.com, diakes tanggal 14 Desember 2016