Buku Saku Farmakoterapi/Gagal Jantung

Gagal jantung adalah suatu kondisi yang terjadi ketika jantung tidak dapat memompa darah sebagaimana mestinya; hal ini menyebabkan aliran darah yang tidak memadai ke organ vital seperti ginjal dan kongesti (penumpukan cairan) di organ vital lainnya seperti paru-paru. Istilah "gagal jantung" menyesatkan karena jantung tidak sepenuhnya gagal atau berhenti berdetak. Dalam beberapa kasus, gagal jantung bisa ringan dan menyebabkan gejala kecil yang hanya terbukti dengan aktivitas fisik. Di lain waktu bisa parah (menyebabkan gejala saat istirahat) atau bahkan mengancam jiwa. Gejala gagal jantung yang paling umum adalah sesak napas, kelelahan, pembengkakan kaki, dan tanda-tanda lain dari retensi cairan.

Meskipun gagal jantung adalah kondisi serius, perawatan yang aman dan efektif tersedia. Perawatan dapat meredakan gejala dan membantu Anda hidup lebih lama.

Jenis gagal jantungSunting

Jantung memiliki empat kamar. Dua kamar atas adalah atrium kanan dan atrium kiri (jamak "atria"); dua kamar bawah adalah ventrikel kanan dan kiri (gambar 1). Darah masuk dari tubuh melalui atrium kanan dan ke ventrikel kanan; dari sana ia mengalir ke paru-paru, di mana ia mengambil oksigen. Kemudian darah kembali melalui atrium kiri dan ke ventrikel kiri, yang memompa darah teroksigenasi ke seluruh tubuh. Selama peningkatan aktivitas fisik (seperti menaiki tangga), tubuh membutuhkan lebih banyak oksigen. Ketika seseorang mengalami gagal jantung, jantung tidak dapat menyesuaikan diri dengan peningkatan permintaan ini.

Ada dua jenis utama gagal jantung. Mereka ditentukan berdasarkan apakah "fraksi ejeksi" (yang menunjukkan seberapa baik ventrikel kiri dapat memompa) dikurangi atau dipertahankan:

  • Dalam "gagal jantung dengan fraksi ejeksi berkurang" (HFrEF, juga disebut "gagal jantung sistolik"), jantung terlalu lemah. Ketika jantung memompa, jantung tidak berdetak dengan normal.
  • Dalam "gagal jantung dengan fraksi ejeksi dipertahankan" (HFpEF, juga disebut "gagal jantung diastolik"), jantung terlalu kaku. Ketika jantung memompa, itu tidak rileks dan diisi kembali dengan darah secara normal.

Penyebab gagal jantungSunting

Gagal jantung disebabkan oleh penyakit atau kondisi yang merusak jantung. Untungnya, mengobati kondisi-kondisi ini selama tahap-tahap awal seringkali dapat mencegah atau memperlambat perkembangan gagal jantung. Penyebab paling umum dari gagal jantung termasuk:

Tekanan darah tinggi - Pada pengidap tekanan darah tinggi (juga disebut hipertensi), jantung harus bekerja lebih keras untuk memompa darah. Seiring waktu, peningkatan beban kerja ini dapat mengurangi kemampuan jantung untuk rileks dan terisi dengan darah.

Penyakit jantung koroner - Pada pengidap penyakit jantung koroner, arteri yang memasok darah ke jantung menjadi tersumbat oleh timbunan lemak (plak), sehingga mengurangi aliran darah. Akibatnya, bagian-bagian otot jantung kekurangan oksigen (terutama saat berolahraga, ketika tubuh membutuhkan lebih banyak oksigen), dan jantung tidak dapat berfungsi juga. Penyakit jantung koroner juga dapat menyebabkan serangan jantung (juga disebut infark miokard) jika arteri tersumbat sepenuhnya; ini menyebabkan kerusakan permanen pada otot jantung. Penyakit jantung koroner dapat menyebabkan gagal jantung ketika merusak fungsi jantung.

Kardiomiopati - Ini terjadi ketika otot jantung memompa atau bersantai secara normal, tetapi penyebabnya bukanlah tekanan darah tinggi atau penyakit jantung koroner. Kardiomiopati dapat dikaitkan dengan berbagai kondisi medis, termasuk gangguan autoimun tertentu, mutasi genetik, atau infeksi; Namun, seringkali penyebabnya tidak diketahui.

Penyakit katup jantung - Sejumlah kondisi dapat merusak katup jantung (yang biasanya membuat darah mengalir melalui jantung pada tekanan yang tepat dan ke arah yang benar):

  • Katup dapat menjadi menyempit ("stenosed"), yang mengganggu aliran darah melalui katup dan meningkatkan tekanan di jantung.
  • Dalam kasus lain, katup bisa menjadi bocor, menyebabkan darah mengalir mundur ("regurgitasi").

Terkadang, kedua hal ini terjadi, dan katup menjadi menyempit dan bocor.

Gejala gagal jantungSunting

Ketika jumlah darah yang dipompa oleh jantung ("cardiac output") berkurang, berbagai gejala dapat berkembang, termasuk:

  • Napas pendek, yang mungkin mengharuskan Anda mengurangi aktivitas normal atau tidur dengan beberapa bantal untuk mengangkat kepala
  • Merasa lelah atau cepat lelah
  • Kelemahan, terutama pada kaki saat berolahraga
  • Sakit kepala ringan atau pusing
  • Detak jantung yang cepat, bahkan saat istirahat
  • Pembengkakan di tungkai bawah dan (edema) atau di perut (asites)
  • Penurunan berat badan yang tidak disengaja (pada gagal jantung parah)

Diagnosis gagal jantungSunting

Gagal jantung didiagnosis berdasarkan riwayat medis Anda, pemeriksaan fisik, dan serangkaian tes. Tes-tes ini dapat memberi tahu dokter Anda seberapa baik jantung Anda bekerja dan dapat membantu menentukan penyebab gagal jantung Anda. Tes dapat meliputi:

  • Elektrokardiogram (EKG) - EKG mengukur aktivitas listrik yang menyebabkan jantung berdetak. EKG dapat mendeteksi kondisi yang dapat menyebabkan gagal jantung, seperti irama jantung yang tidak normal atau serangan jantung.
  • Tes darah yang dikenal sebagai brain natriuretic peptide (BNP) atau N-terminal pro-BNP (NT-proBNP) - BNP adalah hormon yang diproduksi oleh jantung. Ketika seseorang mengalami gagal jantung, tingkat BNP atau NT-proBNP lebih tinggi dari normal.
  • Rontgen dada - Rontgen dada menunjukkan ukuran dan bentuk jantung serta pembuluh darah besar di dada. Ini juga bisa menunjukkan jika ada cairan di paru-paru, yang bisa terjadi pada penderita gagal jantung.
  • Ekokardiogram - Ekokardiogram menggunakan ultrasonografi (gelombang suara frekuensi tinggi) untuk menilai ukuran dan fungsi bilik jantung dan struktur serta fungsi katup jantung. Ini termasuk mengukur seberapa baik pompa ventrikel kiri ("fraksi ejeksi"). Ekokardiogram tindak lanjut dapat dilakukan untuk melihat apakah fungsi jantung Anda berubah seiring waktu.
  • Tes latihan - Tes latihan (juga disebut "tes stres") menentukan seberapa baik kinerja jantung Anda selama berolahraga. Ini adalah salah satu cara untuk mencari tanda-tanda kekurangan suplai darah ke jantung Anda yang disebabkan oleh penyumbatan di arteri koroner. Seorang dokter atau perawat akan melihat bagaimana jantung Anda merespons berolahraga dengan melihat EKG, tekanan darah, dan detak jantung saat Anda berjalan atau berlari di treadmill. Selain itu, tes pencitraan dapat dilakukan untuk mengukur efek latihan pada jantung.
  • Kateterisasi jantung - Kateterisasi jantung membantu mengukur seberapa baik jantung berfungsi dan memberikan gambar arteri koroner untuk mencari penyumbatan. Selama tes, dokter memasukkan tabung tipis (kateter) melalui pembuluh darah besar di selangkangan Anda (atau lengan) kemudian memasukkannya ke jantung. Zat warna disuntikkan ke kateter untuk melihat arteri dan struktur jantung dengan sinar-X. Fungsi pemompaan jantung juga dapat dinilai selama kateterisasi.
  • Tes pencitraan lainnya - Computed tomography (CT), magnetic resonance imaging (MRI), dan pemindaian nuklir adalah semua tes pencitraan. Dokter dapat menggunakan ini untuk melihat otot jantung dan arteri koroner dalam situasi tertentu. Misalnya, MRI atau pemindaian nuklir dapat mendeteksi peradangan jantung. CT scan kadang-kadang digunakan untuk memeriksa arteri koroner untuk mencari penyakit.

Komplikasi gagal jantungSunting

Gagal jantung dapat menyebabkan gejala dan membuat Anda merasa sakit. Ini juga dapat menyebabkan komplikasi yang berbahaya, bahkan mengancam jiwa. Jika tidak diobati, gagal jantung umumnya merupakan kondisi progresif. Tujuan perawatan untuk gagal jantung adalah untuk meredakan gejala; kurangi kemungkinan Anda akan mengalami komplikasi; dan memperlambat, menghentikan, atau membalikkan perkembangan proses yang mendasarinya.

Beberapa komplikasi umum gagal jantung termasuk:

  • Irama jantung yang tidak teratur (disebut aritmia) - Masalah ini dapat membuat gejala Anda lebih buruk; beberapa juga dapat menyebabkan gumpalan darah jika detak jantung yang tidak normal menyebabkan darah mengumpul di atrium kiri. Gumpalan bisa berbahaya karena jika mereka melakukan perjalanan ke otak, mereka dapat menyebabkan stroke. Beberapa irama jantung yang tidak teratur mengancam jiwa.
  • Penyakit ginjal - Ini mungkin disebabkan atau diperburuk oleh gagal jantung, yang dapat mengurangi aliran darah ke atau dari ginjal. Penyakit ginjal juga dapat memperburuk gagal jantung.
  • Penyakit hati - Ini bisa disebabkan oleh aliran darah yang mencadangkan dari jantung ke hati.

Penanganan tanpa obatSunting

Pada kebanyakan orang, gagal jantung adalah kondisi kronis (jangka panjang). Meskipun ada perawatan yang dapat membantu dengan gejala dan memperlambat perkembangan gagal jantung, dalam kebanyakan kasus itu adalah kondisi kronis yang membutuhkan perawatan seumur hidup. Perawatan biasanya mencakup kombinasi perubahan dalam pola makan dan gaya hidup Anda, obat-obatan, dan kadang-kadang perangkat untuk melindungi jantung Anda dari irama yang tidak normal.

Diet dan gaya hidup - Perubahan pola makan dan gaya hidup sering direkomendasikan untuk mengobati gagal jantung. Rekomendasi paling umum termasuk:

  • Menimbang diri Anda setiap hari - Untuk memantau kadar cairan Anda, Anda harus menimbang diri sendiri setiap hari pada skala yang sama (misalnya, di pagi hari setelah buang air kecil tetapi sebelum makan sarapan). Pastikan untuk mengenakan jumlah pakaian yang sama setiap kali Anda menimbang diri sendiri. Jika berat badan Anda naik 2 pon (sekitar 1 kilogram) dalam satu hari, hubungi dokter atau perawat Anda. Juga, jika berat badan Anda naik empat pon (2 kg) dalam satu minggu, hubungi dokter atau perawat Anda. Menambah berat badan secara tiba-tiba adalah salah satu tanda bahwa Anda mungkin menahan lebih banyak cairan daripada seharusnya.
  • Mengurangi asupan garam dan air - Garam dalam makanan dapat menyebabkan tubuh Anda menahan kelebihan cairan dalam sirkulasi, paru-paru, dan tempat lain. Karena itu, membatasi jumlah garam (natrium) dalam makanan yang Anda makan dapat membantu mengendalikan gagal jantung. Tanyakan kepada dokter Anda berapa banyak garam yang harus Anda makan. Jumlah cairan yang Anda minum juga penting. Untuk para pengidap gagal jantung yang parah, dokter sering merekomendasikan minum kurang dari 2 liter (66 ons) cairan per hari. Ini termasuk air dan semua cairan lainnya. Dokter Anda mungkin memberi Anda panduan lebih spesifik tentang asupan cairan tergantung pada situasi Anda.
  • Menjaga berat badan yang sehat - Jika Anda kelebihan berat badan, jantung Anda harus bekerja lebih keras untuk memasok darah dan oksigen ke tubuh Anda. Mempertahankan berat badan yang sehat mengurangi ketegangan pada jantung Anda dan dapat membantu Anda merasa lebih baik juga. Di sisi lain, kehilangan banyak berat badan dengan cepat tanpa berusaha bisa menjadi tanda gagal jantung yang parah. Dokter atau perawat Anda dapat memberi Anda saran tentang cara menurunkan berat badan dengan aman.
  • Menghindari merokok - Merokok sigaret meningkatkan risiko terkena serangan jantung dan dapat memperburuk gagal jantung. Jika Anda merokok, bicarakan dengan dokter atau perawat Anda untuk mendapatkan bantuan dengan berhenti.
  • Membatasi alkohol - Minum terlalu banyak alkohol tidak baik untuk jantung atau kesehatan Anda secara umum. Pengidap gagal jantung tidak boleh minum lebih dari satu porsi alkohol per hari. Satu porsi sama dengan 12 ons bir atau 5 ons anggur. Jika gagal jantung Anda berhubungan dengan minum terlalu banyak atau parah, Anda harus berhenti minum alkohol sepenuhnya.
  • Olahraga teratur - Jika gejala Anda memungkinkan, berolahraga hampir setiap hari dalam seminggu dapat membantu meningkatkan kebugaran kardiovaskular Anda dan memperkuat otot Anda. Akibatnya, ini dapat meningkatkan gejala seperti sesak napas dan kelelahan, yang umum terjadi pada pengidap gagal jantung. Menjadi lebih aktif juga dapat membantu Anda merasa lebih baik. Sebelum memulai rutinitas olahraga baru, bicarakan dengan dokter atau perawat Anda. Mereka mungkin merekomendasikan program "rehabilitasi jantung", yang merupakan pendekatan pribadi untuk berolahraga dengan aman untuk meningkatkan fungsi jantung dan kesehatan Anda secara keseluruhan.

Penanganan menggunakan obatSunting

Obat-obatan sering digunakan untuk mengobati gejala gagal jantung; beberapa obat bahkan telah terbukti memperpanjang hidup. Sangat penting untuk meminum obat Anda tepat waktu setiap hari. Jika Anda tidak mampu atau kesulitan mengambil obat-obatan Anda, bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan Anda.

Ada beberapa perbedaan dalam obat-obatan yang digunakan untuk mengobati gagal jantung dengan fraksi ejeksi berkurang dan gagal jantung dengan fraksi ejeksi yang diawetkan.

Obat-obatan untuk gagal jantung dengan fraksi ejeksi berkurang - Kebanyakan pengidap gagal jantung jenis ini menggunakan tiga obat atau lebih. Obat-obatan yang biasa diresepkan termasuk:

  • Diuretik - pengidap gagal jantung sering mengalami pembengkakan (juga disebut edema) di kaki dan cairan di paru-paru. Diuretik (juga disebut "pil air") membantu tubuh Anda membuang kelebihan cairan. Dosis diuretik memerlukan pemantauan dan penyesuaian yang cermat oleh dokter Anda, dengan mempertimbangkan perubahan dalam diet Anda, kondisi yang mendasarinya, atau obat-obatan lainnya.
  • ACE inhibitor, ARNI, atau ARB - Angiotensin-converting enzyme inhibitor ("ACE inhibitor"), inhibitor reseptor-neprilysin ("ARNI"), dan blocker reseptor angiotensin II (disebut "ARB") semua obat memperluas pembuluh darah dan menurunkan tekanan darah, membuat jantung Anda lebih mudah memompa. Mereka juga secara langsung meningkatkan fungsi jantung. Anda umumnya harus minum hanya satu dari jenis obat ini. ARNI mengandung ARB plus obat lain. Semua obat-obatan ini juga melindungi jantung dari efek hormon yang dapat terjadi ketika seseorang mengalami gagal jantung. Inhibitor ACE kadang-kadang dapat menyebabkan batuk kering, dalam hal ini ARNI atau ARB mungkin lebih disukai. Obat-obatan ini dapat membantu memperpanjang hidup. Jika Anda memiliki riwayat angioedema (pembengkakan tiba-tiba pada wajah, mulut, lidah, atau bagian tubuh lainnya), penting untuk memberi tahu dokter Anda tentang hal ini, karena penderita angioedema sebaiknya tidak menggunakan ACE inhibitor atau ARNI.

Beberapa contoh inhibitor ACE termasuk enalapril, captopril, dan lisinopril (nama merek: Zestril). Sacubitril-valsartan ARNI (nama merek: Entresto) memiliki dua obat dalam satu pil. Salah satunya adalah ARB yang disebut valsartan; yang lain disebut sacubitril, dan dapat membantu tubuh Anda menahan lebih sedikit cairan dan mengendurkan pembuluh darah. Beberapa contoh agen tunggal ARB termasuk candesartan (nama merek: Atacand) dan valsartan (nama merek: Diovan).

● Beta blocker - Beta blocker dapat memperlambat detak jantung dan menurunkan tekanan darah Anda. Obat-obatan ini juga melindungi jantung dari efek buruk hormon tertentu yang meningkat ketika seseorang mengalami gagal jantung. Mungkin perlu waktu untuk mulai bekerja, dan beberapa orang merasa lebih buruk setelah mereka mulai menggunakannya. Jika dokter Anda meresepkan penghambat beta, beri sedikit waktu untuk mulai bekerja. Obat ini dapat membantu memperpanjang hidup. Untuk meminimalkan efek samping, dokter akan memberi Anda dosis rendah dan kemudian meningkatkannya sesuai kebutuhan setiap beberapa minggu.

Beberapa contoh beta blocker termasuk carvedilol (nama merek: Coreg), metoprolol (nama merek: Toprol XL), dan bisoprolol.

Ivabradine (nama merek: Corlanor) adalah jenis obat lain yang digunakan untuk memperlambat detak jantung. Dokter Anda mungkin meresepkan ivabradine jika detak jantung Anda masih sedikit cepat dengan beta blocker, atau jika Anda tidak dapat mengambil beta blocker.

● Antagonis reseptor mineralokortikoid - Antagonis reseptor mineralokortikoid adalah jenis diuretik; ini membantu tubuh menyingkirkan garam dan cairan ekstra. Namun, itu juga membantu tubuh menahan potasium. Itu penting karena diuretik lain terkadang membuat tubuh kehilangan terlalu banyak potasium, yang dibutuhkan tubuh untuk bekerja secara normal. Antagonis reseptor mineralokortikoid juga dapat melindungi jantung dari efek hormon yang dapat terjadi ketika seseorang mengalami gagal jantung.

Saat meminum obat jenis ini, sangat penting untuk melakukan tes darah secara teratur untuk memeriksa kadar kalium Anda dan melihat cara kerja ginjal Anda. Dokter atau perawat Anda harus mengikuti hasil tes ini dengan cermat.

Beberapa contoh antagonis reseptor mineralokortikoid termasuk spironolactone (nama merek: Aldactone) dan eplerenone (nama merek: Inspra).

● Nitrat dengan hidralazin - Nitrat dan hidralazin bekerja bersama untuk merilekskan dan memperluas pembuluh darah. Ini membuat jantung lebih mudah memompa darah ke seluruh tubuh. Kombinasi obat-obatan ini kadang-kadang digunakan pada orang yang tidak dapat menggunakan ACE inhibitor, ARB, atau ARNI. Juga, ada bukti bahwa menambahkan nitrat dan hidralazin ke dalam obat lain (seperti inhibitor ACE) sering bermanfaat pada orang Afrika-Amerika dengan gagal jantung. Sayangnya, obat-obatan sering menyebabkan efek samping (seperti sakit kepala dan mual), jadi dokter biasanya mencoba pilihan lain sebelum menyarankan mereka

Kedua obat ini datang dalam satu pil, tetapi dimungkinkan untuk mendapatkan kedua bahan secara terpisah dengan biaya yang jauh lebih rendah. Kedua bahan itu datang dalam pil "isosorbide dinitrate" dan "hydralazine."

● Digoxin - Digoxin membantu jantung memompa dengan kekuatan yang lebih besar. Ini dapat membantu mengurangi beberapa gejala gagal jantung.

Obat-obatan untuk gagal jantung dengan fraksi ejeksi yang diawetkan - Obat-obatan yang biasa diresepkan untuk mengobati gagal jantung jenis ini meliputi:

● Diuretik - pengidap gagal jantung sering mengalami pembengkakan (edema) di kaki dan cairan di paru-paru. Diuretik (juga disebut "pil air") membantu tubuh membuang kelebihan cairan.

● Antagonis reseptor mineralokortikoid - Antagonis reseptor mineralokortikoid adalah jenis diuretik; ini membantu tubuh menyingkirkan garam dan cairan ekstra. Namun, itu juga membantu tubuh menahan potasium. Itu penting karena diuretik lain terkadang membuat tubuh kehilangan terlalu banyak potasium, yang dibutuhkan tubuh untuk bekerja secara normal. Antagonis reseptor mineralokortikoid juga dapat melindungi jantung dari efek hormon yang dapat terjadi ketika seseorang mengalami gagal jantung.

Saat meminum obat jenis ini, sangat penting untuk melakukan tes darah secara teratur untuk memeriksa kadar kalium Anda dan melihat cara kerja ginjal Anda. Dokter atau perawat Anda harus mengikuti hasil tes ini dengan cermat.

Beberapa contoh antagonis reseptor mineralokortikoid termasuk spironolactone (nama merek: Aldactone) dan eplerenone (nama merek: Inspra).

● Obat untuk mengendalikan tekanan darah tinggi - Jika Anda memiliki tekanan darah tinggi, dokter Anda mungkin akan meresepkan obat untuk mengendalikannya.

Pengobatan irama jantung - Pada beberapa pengidap gagal jantung, irama jantung abnormal (aritmia) berkembang. Beberapa irama jantung abnormal diobati dengan obat-obatan.

Jika Anda memiliki kondisi yang menyebabkan irama jantung tidak normal, dokter Anda mungkin merekomendasikan alat yang mengejutkan jantung dan mengembalikannya ke irama normal. Alat ini disebut implantable cardioverter-defibrillator (ICD). Ini ditanamkan di bawah kulit di dada bagian atas Anda. Masalah potensial lain pada pengidap gagal jantung adalah konduksi listrik abnormal di jantung. Ini dapat menyebabkan dinding ventrikel kiri berkontraksi tidak selaras, membuat jantung bekerja kurang efisien. Jenis alat pacu jantung khusus, yang disebut "terapi sinkronisasi jantung" (CRT) atau biventricular pacing, dapat mengatasi masalah ini.

Pembedahan atau pemasangan stent - Pembedahan kadang-kadang direkomendasikan untuk penderita gagal jantung yang juga memiliki penyakit jantung koroner atau penyakit parah pada katup jantung. Ini mungkin termasuk operasi katup jantung atau operasi bypass graft arteri koroner (CABG) atau keduanya. CABG adalah prosedur untuk memotong arteri koroner yang menyempit atau tersumbat dan mengembalikan aliran darah ke otot jantung.

Dalam beberapa kasus, penyakit jantung koroner dapat diobati dengan prosedur stent koroner untuk membantu memulihkan aliran darah. Stent adalah tabung tipis yang dapat dimasukkan melalui pembedahan untuk menjaga darah mengalir melalui arteri yang menyempit atau tersumbat. Perawatan untuk gagal jantung lanjut - Transplantasi jantung dapat membantu bagi beberapa pengidap gagal jantung parah yang belum menanggapi perawatan lain. Namun, penyaringan yang cermat diperlukan untuk memastikan bahwa transplantasi jantung sesuai. Selain itu, persediaan jantung yang tersedia untuk transplantasi terbatas, sehingga kebanyakan orang harus menunggu selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun sebelum jantung yang baru tersedia. Orang yang menjalani transplantasi jantung diikuti dengan seksama sebelum dan sesudah operasi, karena ada banyak risiko.

Dokter Anda mungkin merekomendasikan sesuatu yang disebut LVAD (alat bantu ventrikel kiri) daripada transplantasi ATAU saat Anda menunggu transplantasi. Perangkat ini adalah pompa yang ditanam dengan operasi di dalam dada dan dirancang untuk meningkatkan aliran darah ke tubuh ketika pompa jantung melemah. Komplikasi LVAD meliputi perdarahan, pembekuan darah, dan infeksi.

Merawat diri sendiriSunting

Didiagnosis dengan gagal jantung bisa menakutkan dan membuat stres. Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mengelola kondisi Anda:

  • Pastikan untuk minum obat sesuai petunjuk. Jangan melewatkan dosis ketika Anda merasa lebih baik. Jika Anda kesulitan membayar obat-obatan Anda, bicarakan dengan dokter atau perawat Anda.
  • Beri tahu dokter Anda jika obat Anda menyebabkan efek samping atau masalah lain. Dokter Anda mungkin dapat mengalihkan Anda ke obat lain atau menurunkan dosis Anda untuk menghindari efek samping yang mengganggu.
  • Perhatikan bagaimana perasaan Anda, dan cari tanda-tanda bahwa gagal jantung Anda semakin buruk (gambar 2A-B). Beri tahu dokter Anda jika ada perubahan.

Kapan mencari bantuan - Hubungi bantuan darurat (di Amerika Serikat dan Kanada, tekan 9-1-1) jika Anda memiliki salah satu dari yang berikut:

  • Napas pendek yang parah
  • Ketidaknyamanan atau nyeri dada yang berlangsung lebih dari 15 menit dan tidak membaik dengan istirahat - Jika penyedia Anda meresepkan nitrogliserin untuk nyeri dada, gunakan sesuai petunjuk dan cari bantuan jika rasa sakit Anda tidak hilang.
  • Pingsan atau pingsan

Hubungi dokter atau perawat Anda jika Anda mengalami salah satu dari yang berikut, yang bisa menjadi tanda-tanda gagal jantung yang memburuk:

  • Meningkat atau sesak napas baru
  • Batuk baru atau memburuk, terutama jika Anda batuk bahan berbusa atau berdarah
  • Peningkatan pembengkakan kaki atau pergelangan kaki
  • Kenaikan berat 2 hingga 3 pound (1 kilogram) dalam satu hari atau lima pound (2 kg) dalam satu minggu
  • Detak jantung yang cepat atau tidak teratur

ReferensiSunting

  • Ho KK, Pinsky JL, Kannel WB, Levy D. The epidemiology of heart failure: the Framingham Study. J Am Coll Cardiol 1993; 22:6A.
  • Kannel WB, Ho K, Thom T. Changing epidemiological features of cardiac failure. Br Heart J 1994; 72:S3.
  • Konstam M, Dracup K, Baker D, et al. Heart failure: evaluation and care of patients with left ventricular systolic dysfunction. Clinical practice guideline No. 11 AHCPR publication No. 94-0612. Agency for Health Care Policy and Research, Rockville, MD 1994.
  • Levy D, Larson MG, Vasan RS, et al. The progression from hypertension to congestive heart failure. JAMA 1996; 275:1557.
  • Rich MW. Epidemiology, pathophysiology, and etiology of congestive heart failure in older adults. J Am Geriatr Soc 1997; 45:968.
  • Vasan RS, Benjamin EJ, Levy D. Prevalence, clinical features and prognosis of diastolic heart failure: an epidemiologic perspective. J Am Coll Cardiol 1995; 26:1565.