Buku Saku Farmakoterapi/Hepatitis B

Hepatitis B merupakan peradangan hati yang disebabkan oleh virus hepatitis B (VHB), yang merupakan suatu virus DNA. Kerusakan hati bisa berujung pada sirosis (pengerasan hati) dan kanker hati.

PenularanSunting

Rerata masa inkubasi VHB adalah 90 hari. Virus bisa terdeteksi 30-60 hari setelah infeksi. VHB bereplikasi di sel hati. Virus itu sendiri tidak menyebabkan kerusakan langsung. Tapi, adanya virus memicu respon sistem imun dengan cara mencoba memusnahkannya dan menyebabkan infeksi. Respon imun menyebabkan peradangan yang bisa menjadikannya luka serius.

Virus hepatitis B ditularkan melalui jarum suntik yang digunakan bersama-sama, lewat sperma, cairan vagina, persalinan, berbagi barang pribadi, transfusi darah atau cangkok organ, dan penularan di rumah sakit.

Berbagi jarum. Menggunakan jarum yang terkontaminasi dapat menyebarkan virus hepatitis B. Jarum ini termasuk jarum tato, akupunktur, dan tindik telinga (jika prosedur ini dilakukan dengan instrumen yang terkontaminasi). Jarum lainnya tentunya jarum suntik bahkan syringe (wadah berbentuk tabung pada suntikan) juga bisa menyebarkan virus.

Hubungan seksual. Kontak seksual dengan seseorang yang terinfeksi adalah salah satu cara paling umum untuk terinfeksi hepatitis B. Jika Anda terinfeksi hepatitis B, pastikan pasangan Anda atau pasangan seks Anda mendapat vaksinasi.

Persalinan. Hepatitis B dapat ditularkan dari ibu ke bayinya selama atau segera setelah melahirkan. Bedah caesar (juga disebut C-section) tidak mencegah penyebaran virus ini. Namun, para ahli percaya bahwa menyusui itu aman. Bayi baru lahir yang terinfeksi virus VHB 10% bisa sembuh, 90% berkembang menjadi infeksi kronik jika tidak ditangani. Pada usia 1-5 tahun peluang sembuh antara 50-80%.

Untuk membantu mencegah penularan dari ibu ke bayi, semua wanita hamil harus menjalani tes darah untuk penanda virus hepatitis B, yang disebut antigen permukaan hepatitis B (HBsAg). Biasanya, HBsAg harus negatif. Jika ibunya HBsAg-positif, dia harus dirujuk ke spesialis.

Berbagi barang pribadi. Hepatitis B dapat menyebar melalui kontak pribadi yang dekat. Ini bisa terjadi jika darah atau cairan tubuh lainnya masuk ke celah kecil atau pecah di kulit atau di mulut atau mata. Virus dapat hidup lama dari tubuh, artinya dapat menyebar dengan berbagi barang-barang rumah tangga seperti mainan, sikat gigi, atau pisau cukur.

Donor darah dan cangkok organ. Saat ini, sangat jarang hepatitis B menyebar melalui transfusi darah atau transplantasi organ. Donor darah dan organ secara hati-hati diperiksa untuk penanda infeksi hepatitis.

Penularan di rumah sakit. Di rumah sakit, virus hepatitis B dapat menyebar dari satu pasien ke pasien lain atau dari pasien ke dokter atau perawat jika ada jarum suntik yang tidak disengaja. Jarang bagi seorang dokter / perawat untuk menularkan hepatitis B kepada seorang pasien. Mengenakan sarung tangan, pelindung mata, masker wajah, dan mencuci tangan dapat membantu mencegah penyebaran virus.

GejalaSunting

Gejala karena hepatitis B bervariasi antar-orang. Setelah seseorang pertama kali terinfeksi hepatitis B, orang tersebut merasakan terkena penyakit seperti flu dengan gejala demam, sakit perut, kelelahan, penurunan nafsu makan, mual, dan dalam beberapa kasus menguningnya kulit dan mata (penyakit kuning, jaundice).

Dalam kasus yang paling parah, dapat terjadi gagal hati yang ditandai dengan penyakit kuning, penumpukan cairan (pembengkakan di kaki atau perut), dan kebingungan.

Namun, banyak pasien tidak mengalami gejala, terutama jika infeksi terjadi pada bayi dan anak-anak. Tidak mengalami gejala tidak selalu berarti bahwa infeksi terkendali.

Kebanyakan orang dengan hepatitis B kronis tidak menunjukkan gejala sampai penyakit hati kian memburuk. Gejala awal yang paling umum adalah rasa lelah.

Seseorang dengan hepatitis B kronis memiliki risiko yang lebih tinggi untuk terjadi komplikasi, seperti jaringan parut hati (disebut sirosis ketika jaringan parut parah) dan kanker hati.

Hepatitis B akut – Setelah seseorang pertama kali terinfeksi hepatitis B, mereka dikatakan menderita hepatitis akut. Kebanyakan orang dengan hepatitis B akut sembuh tanpa gangguan.

Namun, pada sekitar 5 persen orang dewasa (1 dari 20 orang), virus bermukim di hati, di mana ia terus membuat salinan dari dirinya sendiri selama bertahun-tahun. Orang yang terus menyimpan virus disebut sebagai “pembawa”. Jika kerusakan hati terjadi karena infeksi yang berlangsung lama, orang tersebut dikatakan memiliki hepatitis kronis.

Hepatitis B kronis – Hepatitis B kronis berkembang lebih sering pada orang yang terinfeksi virus pada usia dini (sering pada saat lahir). Sayangnya, ini biasa terjadi di beberapa bagian dunia seperti di Asia Tenggara, Tiongkok, dan Afrika sub-Sahara, di mana sebanyak 1 dari 10 orang mengalami infeksi hepatitis B kronis.

Banyak orang dengan hepatitis B kronis tidak memiliki gejala sama sekali; beberapa orang memiliki gejala peradangan hati yang sedang berjalan, seperti kelelahan dan kehilangan nafsu makan.

DiagnosisSunting

Ada sejumlah tes yang dapat digunakan untuk mendiagnosis atau memantau infeksi hepatitis B. Sebagian besar tes ini adalah tes darah dan termasuk tes yang mendeteksi:

  • Antigen permukaan hepatitis B (disingkat HBsAg) – HBsAg adalah protein pada permukaan virus hepatitis B. Protein ini muncul dalam darah 1 sampai 10 minggu setelah terpapar virus hepatitis B dan sebelum seseorang mulai menunjukkan gejala infeksi. Pada orang yang sembuh, protein ini biasanya hilang setelah 4 hingga 6 bulan. Keberadaannya yang berkelanjutan menunjukkan bahwa infeksi kronis telah berkembang.
  • DNA Hepatitis B (disingkat DNAHBV ) – DNA HBV adalah materi genetik yang ditemukan pada virus hepatitis B. DNA HBV biasanya hilang dari darah setelah seseorang pulih. DNA HBV (viral load) adalah ukuran konsentrasi virus dalam darah yang bersirkulasi. Dokter menggunakan tingkat DNA HBV untuk memutuskan pasien yang perlu pengobatan dengan obat-obatan antiviral dan untuk melacak seberapa baik pengobatan bekerja.
  • Tes lain – Ada banyak tes lain yang dapat mencerminkan kesehatan hati, tetapi tidak spesifik untuk hepatitis B. Tes tersebut termasuk tes enzim hati (alanine aminotransferase [ALT] dan aspartat aminotransferase [AST]), bilirubin, alkalin fosfatase, albumin, waktu prothrombin, dan jumlah trombosit. Sebagai contoh, ALT yang sangat tinggi dalam darah dapat disebabkan oleh kerusakan hati. Meskipun kerusakan hati dapat disebabkan oleh virus (seperti virus hepatitis B), itu juga dapat disebabkan oleh alkohol, obat-obatan, penumpukan lemak di hati (“perlemakan hati”), atau penyakit lainnya.Biopsi hati (yaitu jarum dimasukkan ke hati untuk mengeluarkan sepotong kecil jaringan untuk pengujian) tidak secara rutin diperlukan untuk mendiagnosis infeksi virus hepatitis B. Biopsi hati digunakan untuk memantau kerusakan hati pada orang dengan hepatitis kronis, membantu memutuskan apakah pengobatan diperlukan, dan menemukan tanda-tanda sirosis atau kanker hati.

PencegahanSunting

Penyakit ini dapat dicegah dengan vaksinasi hepatitis B, sebagai vaksinasi dasar yang dilakukan pemerintah sejak 1997. Rekomendasi IDAI (Ikatan Dokter Anak Indonesia), vaksin pertama diberikan dalam 12 jam setelah lahir.

Vaksinasi juga diberikan pada ibu hamil yang berisiko hepatitis B, seperti yang memiliki pasangan seksual >1 selama 6 bulan terakhir, memiliki riwayat penyakit menular seksual dan pengguna narkoba suntik.

TerapiSunting

Orang yang terkena hepatitis B tidak semua perlu diobati, karena pada sekitar 95% orang dewasa, sistem imun dapat mengontrol infeksi dan menghilangkan virus dalam waktu sekitar 6 bulan.

Pada orang-orang yang berlanjut ke hepatitis kronis, obat antiviral dapat direkomendasikan untuk mengurangi atau membalikkan kerusakan hati dan untuk mencegah komplikasi jangka panjang dari hepatitis B.

Namun, tidak semua orang dengan hepatitis B memerlukan pengobatan segera. Jika seseorang tidak perlu memulai pengobatan segera, maka dokter akan memantau dari waktu ke waktu untuk mengetahui kapan hepatitis menjadi lebih aktif, dan pada saat itulah seseorang dapat memulai pengobatan antivirus.

Begitu seseorang memulai pengobatan, maka dia perlu tes darah secara teratur untuk melihat seberapa baik obat itu bekerja dan untuk mendeteksi efek samping atau resistansi obat.

Pemantauan akan berlanjut setelah menyelesaikan pengobatan untuk menentukan apakah infeksi telah pulih. Pengobatan tidak boleh dihentikan tanpa sepengetahuan dokter karena dalam beberapa kasus, virus dapat kembali dengan cepat, menyebabkan cedera hati yang parah.

Obat antiviralSunting

Jika dokter memutuskan untuk memulai pengobatan, ada dua jenis obat antivirus yang dapat digunakan yaitu analog nucleos(t)ide (obat oral yang perlu diminum setiap hari) dan interferon(obat suntik). Sebagian besar pasien menerima obat oral, namun dokter bisa saja mendiskusikan pilihan yang lain.

Analog nucleos(t)ide adalah obat oral yang dapat digunakan untuk mengobati hepatitis B. Kebanyakan pasien memerlukan pengobatan jangka panjang untuk mempertahankan kendali virus hepatitis B. Untuk beberapa pasien, terapi seumur hidup diperlukan.

Entecavir dan tenofovir adalah agen oral yang paling sering digunakan. Obat antiviral ini lebih kuat dan kurang menyebabkan virus mengembangkan resistansi dibandingkan dengan analog nucleos(t)ide lainnya, seperti lamivudine, adefovir, dan telbivudine.

Entecavir – Entecavir (nama merek: Baraclude) adalah obat yang direkomendasikan untuk pasien yang belum pernah diobati dengan antivirus oral sebelumnya. Meskipun resistensi terhadap entecavir jarang terjadi pada orang yang tidak pernah menerima terapi antivirus, resistensi dapat terjadi pada hingga 50% orang yang telah menggunakan lamivudine untuk pengobatan hepatitis B.

Tenofovir – Tenofovir adalah obat yang direkomendasikan untuk pasien yang pernah dan tidak pernah diobati dengan antivirus oral untuk hepatitis B. Tenofovir tersedia dalam dua formulasi: tenofovir disoproxil fumarate (nama merek: Viread) dan tenofovir alafenamide (nama merek: Vemlidy). Untuk sebagian besar pasien, tenofovir alafenamide lebih disukai, jika tersedia.

Tenofovir efektif dalam menekan virus hepatitis B yang resisten terhadap agen antivirus lain, seperti lamivudine, telbivudine, atau entecavir. Obat juga efektif ketika digunakan untuk mengobati pasien yang memiliki bentuk virus yang resisten terhadap adefovir; namun, mungkin ada penurunan lebih lambat dalam tingkat virus hepatitis B ketika ada mutasi resistansi adefovir tertentu. Resistensi terhadap tenofovir belum pernah dilaporkan.

Agen lain – Beberapa analog nucleos(t)ide tidak lagi direkomendasikan untuk pengobatan HBV kronis di sebagian besar negara, contohnya:

  • Lamivudine – Lamivudine (contoh nama merek: Epivir-HBV, Zeffix) efektif dalam menurunkan aktivitas virus hepatitis B dan peradangan hati yang berkelanjutan. Aman pada pasien dengan gagal hati, dan pengobatan jangka panjang dapat menurunkan risiko gagal hati dan kanker hati. Namun, bentuk virus hepatitis B yang resisten (disebut sebagai “mutan YMDD”) sering berkembang pada orang yang memakai jangka panjang 3TC.
  • Adefovir – Adefovir (nama merek: Hepsera) adalah obat oral lain untuk orang yang memiliki aktivitas virus hepatitis B yang terdeteksi dan peradangan hati yang berkelanjutan. Adefovir adalah obat antiviral yang lemah dan resistensi lebih umum daripada dengan entecavir atau tenofovir.
  • Telbivudine – Telbivudine (nama merek: Tyzeka) lebih kuat daripada lamivudine dan adefovir. Namun, resistensi terhadap telbivudine adalah umum, dan virus hepatitis B yang resisten terhadap lamivudine juga resisten terhadap telbivudine. Obat antiviral ini tidak lagi diproduksi di Amerika Serikat.

Interferon-alfaSunting

Interferon-alfa adalah pengobatan yang tepat untuk orang-orang dengan infeksi hepatitis B kronis yang memiliki aktivitas virus yang terdeteksi, peradangan hati yang berkelanjutan, dan tidak ada cirrhosis. Interferon konvensional dan interferon pegilasi disetujui di Amerika Serikat.

Interferon-alfa dapat dipertimbangkan pada pasien muda yang tidak memiliki penyakit hati lanjut dan tidak ingin menjalani pengobatan jangka panjang. Interferon alfa tidak sesuai untuk orang dengan sirosis yang mengalami gagal hati atau untuk orang yang memiliki hepatitis kambuhan setelah transplantasi hati.

Interferon diberikan untuk durasi yang terbatas. Interferon pegilasi, interferon beraksi panjang, diberikan sekali seminggu selama satu tahun.

Hal ini berbeda dengan obat hepatitis lainnya, yang diberikan melalui mulut selama bertahun-tahun sampai respon yang diinginkan tercapai. Resistensi obat terhadap interferon belum pernah dilaporkan.

Kerugian interferon-alfa adalah bahwa obat harus diambil dengan suntikan dan dapat menyebabkan banyak efek samping.

Transplantasi hatiSunting

Transplantasi hati mungkin satu-satunya pilihan bagi orang yang telah mengembangkan sirosis lanjut. Proses transplantasi hati rumit, melibatkan proses skrining ekstensif untuk memastikan bahwa seseorang adala kandidat yang baik.

Dengan demikian, tidak semua pasien dengan sirosis memenuhi syarat, dan hanya mereka dengan sirosis yang paling parah atau kanker hati tahap awal dan jika kondisi medis dan sosial yang baik akan dimasukkan dalam daftar tunggu transplantasi. Karena kekurangan donor, tidak semua pasien dalam daftar tunggu transplantasi akan menerima transplantasi hati.

ReferensiSunting

UpToDate, Patient education: Hepatitis B (Beyond the Basics), diakses Juli 2018