Buku Saku Farmakoterapi/Penyakit Parkinson

Parkinsonisme adalah sindrom klinis yang ditandai dengan tremor, bradikinesia, kekakuan, dan ketidakstabilan postural. Jadi parkonsonisme merupakan suatu tanda, yang tanda-tanda tersebut ditemui pada penyakit Parkinson, dementia dengan Lewy bodies (DLB), demensia Parkinson’s disease (PDD), dan banyak penyakit lainnya.

Penyakit Parkinson hanyalah salah satu penyakit dengan tanda-tanda tremor. Dan ternyata, penyakit Parkinson merupakan penyebab utama dari parkinsonisme.

EpidemiologiSunting

Penyakit Parkinson meruapakan gangguan umum yang mempengaruhi kemampuan otak untuk mengontrol gerakan. Lebih dari 1 juta orang di Amerika Utara telah didiagnosis dengan penyakit ini, sebagian besar berusia lebih dari 60 tahun.

Penyakit Parkinson semakin memburuk dari waktu ke waktu, meskipun tingkat perburukan sangat bervariasi dari satu orang ke orang lain. Banyak pengidap penyakit Parkinson yang diobati mungkin dapat hidup bertahun-tahun tanpa cacat yang serius.

Kata Parkinson berasal dari nama orang, tepatnya James Parkinson, orang yang pertama kali mengamati penyakit ini yang kemudian dia mendeskripsikan kondisi itu dalam Essay 1817-nya pada Shaking Palsy.

PenyebabSunting

Meskipun telah diusulkan bahwa penyakit Parkinson muncul sebagai hasil dari revolusi industri, tapi ternyata tidak juga. Kondisi penyakit ini sudah tertulis di kitab medis India Kuno, Ayurveda, selama 4.500 tahun yang lalu yang dinamakan “kampavata,” terdiri dari kata gemetar (kampa) dan kurangnya gerakan otot (vata).

Kacang benguk, atau kara benguk atau kacang babi (Mucuna pruriens), ini zaman dulu digunakan untuk mengobati gejala penyakit kampavata tersebut. Dan menariknya, diketahui ternyata dalam tanaman tersebut ada kandungan levodopa.

Penyebab penyakit Parkinson tidak diketahui. Biasanya, sel-sel saraf tertentu (neuron) di otak membuat zat kimia yang disebut dopamine, yang membantu mengontrol gerakan. Pada pengidap penyakit Parkinsn, neuron-neuron ini perlahan-lahan memburuk dan kehilangan kemampuan mereka menghasilkan dopamin. Akibatnya, gejala penyakit berkembang secara bertahap dan cenderung menjadi lebih parah seiring berjalannya waktu. Tidak jelas bagaimana atau mengapa neuron ini berhenti bekerja sebagaimana mestinya.

Sekitar 10 hingga 15 persen pengidap penyakit Parkinson memiliki setidaknya satu tingkat pertama saudara (orang tua atau saudara kandung) yang juga menderita penyakit ini. Penyakit ini tampaknya diturunkan dari anggota keluarga hanya dalam sejumlah kecil kasus.

Pada orang yang lebih muda (yang didiagnosis sebelum usia 50), mutasi genetik mungkin memainkan peran. Kebanyakan dokter spesialis saraf (khususnya yang mendalami gangguan gerakan) berpikir bahwa penyakit Parkinson disebabkan oleh kombinasi gen yang kompleks dan penyebab lingkungan.

Penyakit Parkinson lebih sering terjadi pada orang di atas usia 50 tahun, dan sekitar 1 persen orang di atas usia 60 diperkirakan memiliki penyakit Parkinson. Penyakit lebih banyak diderita pria dibanding wanita, meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi hal ini.

GejalaSunting

Tanda dan gejala PD dapat dibagi menjadi dua kategori: motorik dan nonmotor.

Gejala motorikSunting

Gejala motorik adalah gejala yang memengaruhi pergerakan tubuh, dan ini merupakan gejala PD yang paling jelas terlihat. Gejala motorik utama dari PD adalah tremor, lambatnya gerakan (disebut bradikinesia), kekakuan (rigiditas), dan keseimbangan yang buruk (ketidakstabilan postural). Gejala-gejala ini biasanya ringan pada tahap awal penyakit.

Gejala biasanya dimulai pada satu sisi tubuh dan menyebar ke sisi lain selama beberapa tahun. Ketika gejala memburuk, seseorang mungkin mengalami kesulitan dengan berjalan, berbicara, dan melakukan tugas-tugas normal sehari-hari lainnya. Sementara gejala biasanya berkembang perlahan, ini bervariasi dari satu orang ke orang lain. Penting untuk mendiskusikan gejala yang mengganggu atau memburuk dengan penyedia layanan kesehatan sehingga jenis perawatan yang optimal dapat diberikan. Gejala-gejala PD dapat dikelola secara efektif untuk periode waktu yang signifikan.

Tremor - Tremor (bergetar) yang disebabkan oleh PD paling terlihat ketika orang itu sedang istirahat. Getaran PD awal bersifat intermiten dan mungkin tidak terlihat oleh orang lain; beberapa pasien melaporkan perasaan "goyangan internal" pada anggota badan atau tubuh yang tidak dapat dilihat. Ketika tremor menjadi nyata, biasanya terjadi di satu tangan, sering digambarkan sebagai "pil-bergulir." Tremor biasanya menyebar ke sisi lain tubuh selama beberapa tahun. Kecemasan, kegembiraan, dan stres dapat memperburuk tremor. Bagian tubuh lain mungkin terkena tremor, termasuk kaki, bibir, rahang, atau lidah. Namun, tremor PD biasanya tidak mempengaruhi kepala.

Mayoritas pengidap penyakit Parkinson akan melihat getaran pada beberapa titik penyakit, meskipun beberapa tidak. Sisi tubuh yang pertama kali terkena tremor juga cenderung lebih parah selama perjalanan penyakit.

Bradikinesia - Bradikinesia adalah gerakan lambat yang umum. Ini akhirnya mempengaruhi semua pengidap penyakit Parkinson, dan dapat mengakibatkan perasaan tidak koordinasi, kelemahan, atau kelelahan.

Di lengan, bradikinesia dapat menyebabkan kesulitan dengan tugas-tugas seperti mengancingkan baju, mengikat tali sepatu, mengklik dua kali mouse komputer, mengetik, atau mengangkat koin dari saku atau tas. Bradykinesia dapat menyebabkan seseorang menarik kaki ketika berjalan; mengambil langkah-langkah yang lebih pendek dan menyeret; atau memiliki perasaan tidak stabil. Seseorang juga mungkin mengalami kesulitan berdiri dari kursi atau keluar dari mobil.

Ketika penyakit ini berkembang, orang tersebut mungkin tiba-tiba "membeku" atau mengambil langkah yang jauh lebih cepat dan lebih pendek saat berjalan (disebut perayaan).

Kekakuan - Kekakuan menyebabkan gerakan lengan, kaki, atau tubuh menjadi kaku. Biasanya dimulai pada sisi tubuh yang sama dengan gejala awal lainnya, seperti tremor dan bradikinesia. Ketika penyakit ini berkembang, kedua sisi tubuh akan terpengaruh.

Keseimbangan yang buruk (ketidakstabilan postural) - Biasanya, ada refleks otomatis di otak yang membantu kita untuk tetap seimbang ketika kita berdiri atau berjalan. Pada pengidap penyakit Parkinson, refleks ini gagal, menyebabkan kecenderungan untuk jatuh atau merasa tidak seimbang. Kehilangan keseimbangan dan jatuh, yang dikenal sebagai ketidakstabilan postural, biasanya tidak terjadi sampai kemudian dalam perjalanan PD. Ketika refleks-refleks ini berhenti bekerja, orang tersebut akan semakin kesulitan berjalan, ke titik di mana beberapa orang mungkin memerlukan bantuan atau membutuhkan kursi roda untuk berkeliling.

Jika ketidakstabilan postural berkembang di awal perjalanan penyakit, ini menunjukkan sindrom parkinsonian selain PD, seperti supranuclear palsy progresif atau atrofi beberapa sistem.

Fitur motorik lainnya - Ada sejumlah tanda dan gejala yang berhubungan dengan motorik lainnya dari PD. Ini tercantum dalam tabel (tabel 1).

Gejala nonmotorSunting

Gejala nonmotor PD adalah gejala yang tidak terkait dengan gerakan. Banyak gejala nonmotor memengaruhi suasana hati, indera seseorang (misalnya, bau, rasa, penglihatan), dan kemampuan berpikir (tabel 2). Beberapa gejala nonmotor yang paling menyusahkan dari PD akan dibahas di sini.

Masalah kognitif dan demensia - Masalah dengan pemikiran dan memori umumnya terjadi pada PD dan dapat berkisar dari ringan hingga berat. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa 40 persen atau lebih dari pengidap penyakit Parkinson terkena masalah ini dalam jangka panjang. Gejala kognitif yang umum termasuk membutuhkan waktu lebih lama untuk memproses informasi dan kesulitan membuat keputusan, melakukan banyak tugas, mengingat peristiwa baru-baru ini, dan menilai jarak.

Psikosis dan halusinasi - Psikosis didefinisikan sebagai gangguan pemikiran yang menyebabkan orang tersebut kehilangan kontak dengan kenyataan. Gejala psikotik terjadi pada 20 hingga 40 persen orang yang diobati dengan obat untuk PD. Penyebab psikosis yang mendasari kurang dipahami, meskipun banyak obat yang digunakan untuk mengobati PD dapat menyebabkan psikosis sebagai efek samping, terutama pada orang yang sudah memiliki masalah kognitif. Halusinasi visual (melihat hal-hal yang tidak nyata) adalah gejala psikosis yang paling umum pada pengidap penyakit Parkinson, dan ini biasanya menjadi lebih sering dan parah seiring berkembangnya penyakit.

Halusinasi dapat disertai dengan delusi, biasanya dengan nada paranoid, seperti ketakutan irasional bahwa pasangannya selingkuh, uang dicuri, penyusup tinggal di rumah, atau pengasuh merencanakan kerusakan. Banyak, meskipun tidak semua, pengidap penyakit Parkinson yang memiliki gejala psikotik sadar, atau dapat diyakinkan, bahwa pikiran khayalan mereka tidak didasarkan pada kenyataan. Namun, pemikiran delusi bisa sangat kuat sehingga berdampak serius pada perilaku, membuat orang yang terkena dampak memanggil polisi untuk membayangkan ancaman.

Gangguan mood - Depresi, kecemasan, dan kehilangan motivasi (apatis) adalah gangguan mood yang umum pada pengidap penyakit Parkinson. Semua kondisi ini secara signifikan dapat menurunkan kualitas hidup seseorang dan memperburuk gejala motorik.

  • Gejala depresi pada PD biasanya meliputi kesedihan, kehilangan kemampuan untuk mengalami kesenangan, dan penurunan minat dalam aktivitas.
  • Gejala kecemasan mungkin termasuk serangan panik, kekhawatiran berlebihan, atau ketakutan.
  • Apati didefinisikan sebagai hilangnya motivasi yang menyebabkan berkurangnya bicara, gerakan, dan ekspresi emosional.


Gangguan tidur - Kesulitan tidur dan tetap tidur adalah masalah umum bagi banyak pengidap penyakit Parkinson. Masalah-masalah ini mungkin terkait dengan kesulitan membalik di tempat tidur, kram otot, mimpi hidup atau mimpi buruk, rasa sakit, atau perlu sering buang air kecil.

Gangguan yang dikenal sebagai kelainan perilaku tidur gerakan mata yang cepat juga terlihat pada pengidap penyakit Parkinson. Gangguan tidur ini dapat menyebabkan seseorang memerankan impiannya, berteriak, menjerit, menendang, atau meninju saat tidur, berpotensi melukai diri sendiri dengan jatuh dari tempat tidur atau secara tidak sadar mengenai pasangannya.

Kantuk di siang hari - Kantuk di siang hari yang berlebihan memengaruhi hingga 75 persen pengidap penyakit Parkinson. Kantuk di siang hari dapat diperburuk oleh obat yang digunakan untuk mengobati PD. Beberapa orang hanya merasa mengantuk sementara yang lain mungkin mengalami "serangan" tidur yang tidak disengaja (menyebabkan orang tersebut tertidur secara tak terduga pada siang hari).

Sementara serangan tidur tidak umum, baik kantuk dan serangan tidur bisa sangat berbahaya bagi pengidap penyakit Parkinson yang mengemudi. Pengidap penyakit Parkinson harus melaporkan gejala-gejala ini ke penyedia layanan kesehatan mereka karena obat-obatan mungkin perlu diubah. Kebanyakan pengidap penyakit Parkinson dapat terus mengemudi selama gejala motorik mereka tetap ringan, tetapi mengemudi biasanya harus dihentikan karena motorik dan gejala lainnya memburuk.

Kelelahan - Kelelahan adalah perasaan konstan dari energi yang berkurang secara signifikan. Lebih dari setengah pengidap penyakit Parkinson menganggap kelelahan sebagai salah satu gejala yang paling melumpuhkan mereka. Ini sering digambarkan sebagai kelelahan atau kelelahan. Meskipun ada tumpang tindih antara kelelahan, gangguan tidur, dan depresi, pengidap penyakit Parkinson sering dapat memisahkan kelelahan dari kantuk.

Disfungsi otonom - Sistem saraf otonom berfungsi untuk mengontrol fungsi detak jantung, pencernaan, laju pernafasan, keringat, buang air kecil, dan gairah seksual yang tidak disadari atau otomatis. Gejala otonom pada PD dapat meliputi tekanan darah rendah setelah berdiri (menyebabkan pusing atau pusing dan jatuh), sembelit, kesulitan menelan, berkeringat abnormal, kebocoran urin, dan disfungsi seksual (penurunan abnormal atau peningkatan minat seks).

Kehilangan indra penciuman - Penciuman (indera penciuman) umumnya hilang oleh penderita PD. Ini biasanya terjadi pada awal perjalanan penyakit, bahkan sebelum gejala yang lebih dikenal muncul dan seringkali tanpa disadari oleh pasien. Kesulitan dalam mendeteksi dan mengidentifikasi bau dan membedakan satu bau dari yang lain telah dilaporkan.

Nyeri - Sensasi menyakitkan dilaporkan pada lebih dari 40 persen pasien dengan PD. Rasa sakit dapat menusuk atau menusuk, membakar, atau kesemutan, dan mungkin dirasakan di beberapa tempat atau hanya di area tertentu dari tubuh, termasuk wajah, perut, alat kelamin, dan sendi. Secara umum, sensasi menyakitkan dialami di bagian tubuh yang sama dengan gejala motorik, dan mungkin lebih menonjol saat obat habis. (Lihat 'Bradikinesia' di atas.)

DiagnosisSunting

Tanda dan gejala PD dapat terjadi pada pengidap kondisi neurologis lainnya. Penting untuk membedakan PD dari kondisi lain ini karena perawatan berbeda. Namun, bisa sulit untuk mendiagnosis PD dengan pasti selama tahap awal penyakit.

Riwayat medis dan pemeriksaan fisik - Tidak ada tes darah atau tes pencitraan yang dapat membantu untuk mengkonfirmasi diagnosis PD. Sebagai hasilnya, diagnosis didasarkan pada tanda dan gejala seseorang, yang ditinjau selama riwayat medis dan pemeriksaan fisik dan neurologis umum yang cermat.

Secara umum, dua dari tiga gejala utama (tremor, gerakan lambat [bradikinesia], dan kekakuan) harus ada untuk membuat diagnosis, dengan salah satu gejala adalah gerakan lambat (bradikinesia).

Fitur lain yang mendukung diagnosis termasuk yang berikut:

● Gejala dimulai pada satu sisi tubuh

● Getaran terjadi ketika anggota badan (lengan) orang tersebut sedang beristirahat

● Gejala dapat dikontrol dengan obat PD

Selama riwayat medis, penyedia layanan kesehatan akan bertanya kepada pasien kapan gejala mereka mulai dan apakah satu atau kedua sisi tubuh telah terpengaruh. Pasien atau anggota keluarga harus menyebutkan apakah ada perubahan mood, kebiasaan tidur, fungsi usus dan kandung kemih baru-baru ini, atau kemampuan untuk mengingat atau berpikir jernih. Penyedia layanan kesehatan akan bertanya tentang kondisi medis lain, obat-obatan saat ini, cedera atau jatuh baru-baru ini, dan kesulitan berjalan atau bangun.

Penyedia akan melakukan pemeriksaan fisik dan neurologis untuk mengamati refleks, otot, keseimbangan saat berjalan dan berdiri, dan kemampuan untuk melakukan tugas-tugas tertentu dengan tangan.

Respon terhadap pengobatan - Gejala motorik PD umumnya membaik secara signifikan dengan obat-obatan. Jika diagnosis PD tidak pasti dan gejalanya mengganggu, tes tantangan pengobatan mungkin disarankan. Ini melibatkan pemberian obat yang biasa digunakan untuk mengobati gejala-gejala PD (baik levodopa atau agonis dopamin) setidaknya selama dua bulan. Jika gejala orang tersebut membaik, diagnosis PD kemungkinan besar terjadi.

Sebaliknya, pengidap gejala mirip-PD yang disebabkan oleh penyakit lain, (seperti supranuklear progresif, atrofi sistem multipel, degenerasi kortikobasal, atau demensia dengan tubuh Lewy) biasanya tidak membaik dengan obat-obatan. Tantangan pengobatan biasanya tidak dianjurkan untuk pengidap gejala ringan yang tidak mengganggu aktivitas sehari-hari.

Tes pencitraan - Tes pencitraan, seperti magnetic resonance imaging (MRI), biasanya tidak membantu dalam mengkonfirmasi jika seseorang memiliki PD, meskipun mereka dapat digunakan untuk mengesampingkan diagnosis lain yang mungkin.

Pencitraan Dopamin transporter single-photon emission computed tomography (SPECT) (juga dikenal sebagai DaTscan) adalah tes pencitraan otak yang dapat membantu memisahkan parkinsonisme dari kondisi yang disebut tremor esensial. DaTscan dilakukan dengan menyuntikkan pewarna radiolabel yang mengikat neuron dopamin di otak. Ini dapat memberi dokter rasa tentang berapa banyak neuron dopamin yang tersisa di otak. Meskipun telah disebut-sebut sebagai cara untuk mendiagnosis PD, DaTscan tidak dapat membedakan PD dari penyakit lain yang memiliki gejala yang mirip dengan PD, seperti kelumpuhan supranuklear progresif, atrofi beberapa sistem, degenerasi kortikobasal, atau demensia dengan badan Lewy. Dengan demikian, riwayat kesehatan yang baik dan pemeriksaan oleh dokter yang berpengalaman tetap merupakan cara terbaik untuk mendiagnosis PD.

PengobatanSunting

Keputusan untuk memulai pengobatan untuk penyakit Parkinson tergantung pada keparahan gejala. Pertimbangan terpenting adalah seberapa besar gejala mengganggu kemampuan seseorang untuk melakukan aktivitas sehari-hari. Faktor penting lainnya adalah filosofi pribadi seseorang tentang penggunaan obat-obatan. Penyedia layanan kesehatan, pasien, dan keluarga (jika ada) harus berbagi dalam proses pengambilan keputusan.

Ada enam jenis obat utama yang tersedia untuk mengobati gejala penyakit Parkinson: levodopa, agonis dopamin, penghambat enzim yang menonaktifkan dopamin (penghambat monoamine oksidase B [MAO B] dan penghambat katekol-O-metil transferase [COMT]), antikolinergik obat-obatan, dan amantadine.

  • Saat ini, tidak ada pengobatan yang terbukti memperlambat, menghentikan, atau mengubah perkembangan penyakit Parkinson. Namun, obat untuk penyakit Parkinson biasanya efektif dalam mengendalikan gejala penyakit.
  • Baik levodopa atau agonis dopamin dapat digunakan pada awalnya untuk pasien yang membutuhkan pengobatan untuk gejala penyakit Parkinson. Salah satu tujuan terapi adalah menemukan dosis obat efektif terendah. Adalah masuk akal untuk menggunakan agonis dopamin sebagai pengobatan awal untuk pengidap penyakit Parkinson yang berusia di bawah 65 tahun, dan menggunakan levodopa sebagai pengobatan awal untuk orang berusia 65 tahun ke atas. Namun, sering ada pengecualian untuk aturan umum ini, dan semua perawatan harus dilakukan secara individual. Levodopa adalah obat pilihan jika gejala penyakit Parkinson serius mengancam gaya hidup pasien.
  • Levodopa biasanya diminum tiga kali sehari, dan dosisnya mungkin perlahan-lahan meningkat seiring waktu, tergantung pada respons pasien.
  • Obat agonis dopamin meliputi bromokriptin (nama merek: Parlodel), pramipexole (nama merek: Mirapex), ropinirole (nama merek: Requip), rotigotine (nama merek: Neupro), dan apomorphine (nama merek: Apokyn). Obat penyakit Parkinson lainnya dapat digunakan bersama dengan agonis dopamin, jika perlu.
  • Selegiline (nama merek: Eldepryl, Emsam, Zelapar) dan rasagiline (nama merek: Azilect) adalah penghambat monoamine oxidase tipe B (MAO B) yang dapat membantu meringankan gejala ringan penyakit Parkinson pada beberapa pengidap penyakit Parkinson dini.
  • Obat antikolinergik biasanya disediakan untuk pasien yang lebih muda di mana tremor adalah masalah utama.

LevodopaSunting

Levodopa adalah obat yang paling efektif untuk pengobatan gejala penyakit Parkinson. Ini sangat efektif untuk membantu orang yang memiliki kelambatan gerakan yang disebabkan oleh penyakit Parkinson, masalah yang disebut bradikinesia. Tremor dan rigiditas juga dapat menanggapi pengobatan levodopa, tetapi, terutama ketika terjadi kemudian pada penyakit ini, masalah dengan berdiri, keseimbangan, dan koordinasi cenderung kurang membaik.

Ada beberapa formulasi levodopa. Dalam semua bentuk, itu dikombinasikan dalam berbagai konsentrasi dengan senyawa lain (carbidopa) untuk meningkatkan efisiensi levodopa dan mengurangi efek samping seperti mual. Karbidopa sendiri tidak memiliki manfaat.

  • Di Amerika Serikat, carbidopa-levodopa disebut Sinemet atau Parcopa. Sinemet adalah pil yang ditelan, sedangkan Parcopa adalah tablet yang larut di lidah. Carbidopa-levodopa tersedia dalam tiga formulasi kerja cepat yang berbeda: 10/100, 25/100, dan 25/250 (pembilangnya adalah dosis carbidopa dalam miligram dan penyebutnya adalah dosis levodopa). Tersedia dua formulasi pelepasan lambat: tablet carbidopa-levodopa yang terkontrol (nama merek: CR Sinemet) dan kapsul carbidopa-levodopa dengan pelepasan yang diperpanjang (nama merek: Rytary).
  • Di Kanada dan Eropa, levodopa dikombinasikan dengan benserazide (nama merek: Madopar atau Prolopa).

Dosis - Perawatan biasanya dimulai dengan dosis kecil pil cepat dua hingga tiga kali sehari dengan makan atau camilan (untuk meminimalkan mual, efek samping awal yang paling umum). Dosis kemudian perlahan ditingkatkan selama beberapa hari, tergantung pada toleransi orang tersebut, ke dosis terendah yang mengendalikan gejala. Dalam beberapa kasus, pil lepas lambat kemudian dapat diganti untuk mengurangi jumlah dosis yang diperlukan per hari.

Efek samping - Efek samping levodopa yang paling umum adalah mual, mengantuk, pusing, dan sakit kepala. Efek samping yang lebih serius dapat termasuk kebingungan, halusinasi, delusi, agitasi, dan psikosis; ini lebih sering terjadi pada orang tua. Efek samping biasanya dapat dihindari atau diminimalisir dengan memulai dengan dosis rendah dan meningkat secara bertahap.

Komplikasi motorik - Dalam banyak kasus, penggunaan levodopa jangka panjang (5 hingga 10 tahun, tetapi seringkali lebih lama) dikaitkan dengan komplikasi yang disebut fluktuasi motorik dan diskinesia. Fluktuasi motorik adalah sekelompok gejala yang termasuk efek "luntur" atau "tidak aktif" (ketika obat habis sebelum dosis yang dijadwalkan berikutnya). Diskinesia terdiri dari gerakan involunter abnormal yang menyebabkan sentakan otot cepat atau lambat dan diperpanjang. Fluktuasi motorik dan diskinesia terjadi pada setidaknya setengah orang yang menggunakan levodopa dalam jangka panjang.

Pada suatu waktu, ada kekhawatiran bahwa levodopa berpotensi mempercepat kerusakan dan kematian neuron penghasil dopamin di otak. Namun, bukti yang tersedia tidak mendukung masalah ini. Akibatnya, sebagian besar ahli terus merekomendasikan levodopa ketika gejala mengganggu kualitas hidup. Uji klinis sedang dilakukan untuk menyelidiki lebih lanjut manfaat versus risiko levodopa.

Ibhibitor MAO BSunting

Selegiline (nama merek: Eldepryl, Emsam, Zelapar), rasagiline (nama merek: Azilect), dan safinamide (nama merek: Xadago) adalah penghambat monoamine oxidase tipe B (MAO B). Ini bekerja dengan menghalangi efek enzim yang menonaktifkan dopamin. Mereka secara sederhana mengurangi gejala penyakit Parkinson. Mereka juga dapat membiarkan dopamin tetap di otak untuk jangka waktu yang lebih lama sebelum dipecah. Namun, manfaatnya biasanya kecil, dan beberapa orang tidak melihat adanya peningkatan dari penggunaannya. Inhibitor MAO B dapat digunakan sendiri atau dalam kombinasi dengan levodopa atau obat antiparkinson lainnya.

Dosis - Selegiline adalah pil yang biasanya diminum sehari sekali (di pagi hari atau siang hari untuk menghindari insomnia). Zelapar larut di lidah. Rasagiline dan safinamide diminum sehari sekali per hari.

Efek samping - Efek samping dari inhibitor MAO B dapat mencakup mual, sakit kepala, dan kesulitan tidur. Pada orang dewasa yang lebih tua dengan penyakit Parkinson, selegilin sering menyebabkan kebingungan, yang dapat menghalangi penggunaannya dalam kelompok ini. Orang-orang yang menggunakan antidepresan dan penghambat MAO B pada saat yang sama kadang-kadang dapat mengembangkan tekanan darah tinggi yang parah, tetapi untungnya komplikasi ini sangat jarang.

Inhibitor MAO nonspesifik kadang-kadang digunakan untuk mengobati depresi dan tidak boleh dikonsumsi dengan makanan yang mengandung tyramine, seperti keju tua dan anggur merah. Namun, selegilin, rasagilin, dan safinamide adalah inhibitor MAO spesifik, yang berarti bahwa mereka tidak memerlukan perubahan atau pembatasan diet.

Agonis dopaminSunting

Agonis dopamin bekerja dengan secara langsung merangsang reseptor dopamin di otak. Ada beberapa agonis dopamin yang tersedia di Amerika Serikat, termasuk bromocriptine (nama merek: Parlodel), pramipexole (nama merek: Mirapex), ropinirole (nama merek: Requip), transdermal rotigotine (nama merek: Neupro), dan apomorphine yang diberikan melalui injeksi (nama merek: Apokyn).

Uji klinis telah menemukan bahwa agonis dopamin efektif untuk mengendalikan gejala penyakit Parkinson. Namun, mereka sedikit kurang efektif daripada levodopa dan memiliki lebih banyak efek samping, terutama sedasi, pembengkakan kaki, halusinasi visual, dan gangguan kontrol impuls seperti perjudian kompulsif, makan, atau berbelanja.

Agonis dopamin dapat digunakan sendiri sebagai pengobatan awal untuk beberapa pengidap penyakit Parkinson dini, terutama mereka yang mengalami gejala sebelum usia 65 tahun. Pada kelompok ini, penggunaan awal agonis dopamin dapat menunda kebutuhan untuk levodopa sampai nanti dalam perjalanan penyakit. Penggunaan agonis dopamin daripada levodopa tampaknya menunda timbulnya komplikasi motorik dan diskinesia.

Sementara agonis dopamin dapat mengendalikan gejala pada tahap awal penyakit, kebanyakan orang dengan gejala yang memburuk memerlukan levodopa dalam beberapa tahun. Selain itu, kontrol gejala awal biasanya tidak sebaik dengan agonis dopamin seperti halnya levodopa. Dengan demikian, ketika memutuskan obat mana yang akan digunakan pada awalnya, pasien dan dokter harus mempertimbangkan manfaat potensial dari agonis dopamin (lebih sedikit komplikasi motor terkait levodopa jika levodopa dapat ditunda) serta risiko (kemungkinan kontrol yang kurang efektif dari gejala penyakit Parkinson dan lebih banyak lagi efek samping).

Dosis - Agonis dopamin umumnya diminum setidaknya tiga kali sehari. Apomorphine hanya tersedia melalui injeksi atau infus intravena terus menerus. Rotigotine (nama merek: Neupro) adalah agonis dopamin yang diberikan dengan tambalan kulit sekali sehari.

Efek samping - Efek samping umum dari agonis dopamin termasuk kantuk, mual, muntah, tekanan darah rendah setelah berdiri, kebingungan, halusinasi, dan pembengkakan pada tungkai bawah dan kaki. Dalam beberapa kasus, efek samping sangat mengganggu sehingga orang tersebut tidak dapat menoleransi mereka. Mulai dengan dosis rendah dan meningkat perlahan selama beberapa minggu dapat membantu meminimalkan efek samping.

Produsen pramipexole telah mengeluarkan peringatan bahwa "serangan tidur" dapat terjadi secara tiba-tiba dan tanpa peringatan pada orang yang menggunakan obat, terutama ketika dosisnya lebih dari 1,5 mg / hari. Ropinirole mungkin memiliki risiko yang sama. Orang yang mengemudi harus menyadari risiko ini dan faktor-faktor lain yang dapat meningkatkan rasa kantuk, seperti gangguan tidur (insomnia, sleep apnea) dan obat-obatan tertentu lainnya (obat tidur atau kecemasan).

  • Sindrom disregulasi dopaminergik - Sejumlah kecil pengidap penyakit Parkinson menggunakan levodopa berlebihan secara kompulsif. Terlalu sering menggunakan dapat menyebabkan gangguan suasana hati, seperti mania (suasana hati dan energi irasional dan tinggi, pikiran yang tidak biasa) Perilaku impulsif, seperti perjudian kompulsif atau perilaku seksual, juga dapat terjadi. Menurunkan dosis levodopa atau, jika perlu, pengobatan dengan obat antipsikotik dapat direkomendasikan untuk mengendalikan gejala ini.
  • Gangguan kontrol impuls - Pengobatan dengan agonis dopamin, bahkan pada dosis yang sesuai, meningkatkan risiko gangguan kontrol impuls, seperti perjudian patologis, perilaku seksual kompulsif, belanja kompulsif, belanja kompulsif, dan makan kompulsif. Mengurangi atau menghentikan agonis dopamin dengan cepat menyelesaikan perilaku ini di hampir semua kasus.

Inhibitor COMTSunting

Inhibitor catechol-O-methyl transferase (COMT) tolcapone (nama merek: Tasmar) dan entacapone (nama merek: Comtan) dapat digunakan untuk memperpanjang dan meningkatkan efek levodopa. Perawatan ini terutama digunakan untuk orang-orang dengan fluktuasi motor yang mengalami periode "luntur" pada akhir dosis levodopa mereka. Obat-obatan ini tidak memiliki efek menguntungkan ketika dikonsumsi sendiri.

Dosis - Tolcapone biasanya diminum tiga kali sehari sedangkan entacapone diminum dengan setiap dosis levodopa, hingga delapan kali sehari.

Efek samping - Efek samping paling umum dari entacapone dan tolcapone termasuk dyskinesia, halusinasi, kebingungan, mual, diare, perubahan warna oranye pada urin, dan tekanan darah rendah setelah berdiri. Tolcapone, tetapi tidak entacapone, dapat menyebabkan peningkatan enzim hati, dan tes darah selama tahun pertama pengobatan sangat dianjurkan untuk memantau kadar ini.

AntikolinergikSunting

Obat antikolinergik dapat direkomendasikan untuk mengurangi gejala tremor yang mengganggu pada pengidap penyakit Parkinson di bawah usia 70 yang tidak memiliki akinesia yang signifikan atau kesulitan berjalan. Antikolinergik dapat diberikan sendiri, atau dengan levodopa atau agonis dopamin pada orang dengan penyakit lanjut yang memiliki tremor persisten.

Ada beberapa obat antikolinergik yang tersedia untuk pengidap penyakit Parkinson, termasuk triheksilfenidil, benztropine, orphenadrine, procyclidine, dan biperiden. Obat-obatan ini diyakini sama efektifnya.

Dosis - Triheksilfenidil dan benztropine biasanya diminum dua atau tiga kali sehari.

Efek samping - Efek samping antikolinergik yang paling umum termasuk mulut kering, penglihatan kabur, sembelit, mual, kesulitan mengosongkan kandung kemih, gangguan keringat, dan detak jantung yang cepat. Efek samping lain bisa sangat mengganggu bagi orang dewasa yang lebih tua dan siapa pun yang sulit berpikir jernih. Ini bisa termasuk kesulitan dengan ingatan, kebingungan, dan halusinasi.

AmantadineSunting

Amantadine (nama merek: Symmetrel) adalah obat antivirus yang awalnya dikembangkan untuk mencegah influenza tetapi ditemukan untuk memperbaiki gejala ringan (tremor, akinesia, kekakuan) pada pengidap penyakit Parkinson. Manfaatnya tampaknya bersifat sementara dalam beberapa kasus. Ketika dikombinasikan dengan levodopa, amantadine dapat membantu mengurangi diskinesia pada pengidap penyakit Parkinson lanjut. Amantadine biasanya diminum dua hingga tiga kali sehari.

Efek samping - Kemungkinan efek samping amantadine termasuk halusinasi visual dan kebingungan, livedo reticularis (bercak-bercak, area kulit berwarna ungu yang biasanya ditemukan di pergelangan tangan dan kaki), dan pembengkakan pergelangan kaki.

Pengobatan untuk gejala non-motorSunting

DepresiSunting

Depresi adalah salah satu masalah kesehatan mental yang paling umum dialami oleh pengidap penyakit Parkinson. Namun, obat yang efektif tersedia untuk mengobati depresi. Meskipun obat terbaik tergantung pada situasi individu, kelas obat yang umum digunakan yaitu selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI). Terdapat kelas obat lain ysitu antidepresan trisiklik seperti nortriptyline, yang juga efektif tetapi lebih jarang digunakan.

Gangguan tidurSunting

Kantuk di siang hari dan kelelahan adalah masalah yang sering pada pengidap penyakit Parkinson, dan seringkali merupakan akibat dari masalah tidur malam hari seperti sering terbangun. Pilihan pengobatan termasuk memperbaiki kebiasaan tidur, mengenali dan mengobati masalah yang mengganggu tidur di malam hari (seperti kesulitan membalik atau mengubah posisi di tempat tidur, sakit, dan kebutuhan untuk sering buang air kecil). Penggunaan stimulan (seperti kafein atau modafinil) untuk mengurangi kantuk di siang hari terkadang dapat membantu.

DemensiaSunting

Kesulitan dengan ingatan dan berpikir (demensia) adalah masalah umum bagi pengidap penyakit Parkinson, terutama ketika penyakit berkembang dan orang bertambah usia. Kelas obat yang dikenal sebagai inhibitor cholinesterase, yang awalnya dikembangkan untuk mengobati penyakit Alzheimer, dapat membantu meningkatkan gejala ini. Contohnya termasuk rivastigmine (nama merek: Exelon), donepezil (nama merek: Aricept), galantamine (nama merek: Razadyne), dan memantine (nama merek: Namenda). (Lihat "Pendidikan pasien: Demensia (termasuk penyakit Alzheimer) (Beyond the Basics)".)

Psikosis dan halusinasiSunting

Pengobatan psikosis dan halusinasi pada pengidap penyakit Parkinson sering kali termasuk menghentikan atau mengurangi dosis satu atau lebih obat yang digunakan untuk mengobati gejala motorik penyakit Parkinson. Kadang-kadang mungkin untuk mengurangi dosis ini sedikit dan dengan demikian meningkatkan gejala psikosis dan halusinasi dengan sedikit atau tidak ada tremor yang memburuk dan masalah pergerakan penyakit Parkinson lainnya.

Jika menyesuaikan obat tidak memperbaiki gejala secara adekuat, obat antipsikotik seperti quetiapine (nama merek: Seroquel), clozapine (nama merek: Clozaril), atau pimavanserin (nama merek: Nuplazid) dapat digunakan dalam dosis rendah. Namun, orang yang menggunakan clozapine harus memiliki jumlah darah yang sering (sekali per minggu) karena risiko yang tidak umum tetapi berpotensi serius (tetapi dapat dicegah) dari penurunan jumlah sel darah putih yang diinduksi obat.

Perawatan untuk memperlambat perkembangan penyakitSunting

Terdapat minat besar dalam menemukan pengobatan yang dapat membantu memperlambat perkembangan penyakit Parkinson. Hal ini disebur obat neuroprotektif atau pengubah penyakit. Idenya didasarkan pada konsep bahwa neuron penghasil dopamin dapat dilindungi dari kematian dini dan penipisan dopamin.

Namun, sejauh ini, tidak ada pengobatan yang terbukti bersifat neuroprotektif. Banyak perawatan telah dipelajari, termasuk inhibitor monoamine oksidase tipe B (MAO B), agonis dopamin, koenzim Q10, dan vitamin E. Namun, tidak ada cukup bukti untuk menunjukkan bahwa perawatan ini efektif, dan obat-obat saat ini tidak direkomendasikan untuk memperlambat perkembangan penyakit Parkinson. Beberapa uji klinis sedang dilakukan untuk mengidentifikasi obat pengubah penyakit.

PrognosisSunting

Sulit untuk memprediksi hasil pada pengidap penyakit Parkinson karena ini sangat bervariasi dari satu orang ke orang lain. Kebanyakan orang melakukan perawatan dengan baik selama bertahun-tahun, meskipun tidak ada kepastian. Secara alami, banyak pengidap penyakit Parkinson khawatir tentang menjadi cacat dan akhirnya meninggal karena PD. Meskipun PD itu sendiri tidak fatal, meningkatkan risiko kematian akibat komplikasi terkait PD, seperti jatuh, tersedak, atau radang paru-paru.

Sekali lagi, penting untuk diingat bahwa perkembangannya lambat dan bahwa obat yang tersedia dapat menangani gejala untuk periode waktu yang signifikan.

Edukasi, dukungan, dan lain-lainSunting

EdukasiSunting

Didiagnosis dengan penyakit kronis bisa menjadi pengalaman yang menakutkan, penuh dengan ketidakpastian tentang apa yang akan terjadi di masa depan. Ini terutama benar jika orang tersebut mengenal seorang teman atau anggota keluarga yang telah mengalami efek melumpuhkan penyakit Parkinson.

Pada bulan-bulan dan tahun-tahun pertama setelah didiagnosis dengan penyakit Parkinson, penting untuk mengumpulkan informasi tentang gejala awal dan pilihan pengobatan yang tersedia.

DukunganSunting

Seseorang dapat menanggapi diagnosis penyakit Parkinson dengan kemarahan, ketakutan, depresi, kecemasan, dendam, atau kombinasi dari emosi-emosi ini. Kekhawatiran tentang kesejahteraan sosial dan keuangan adalah hal biasa. Kelompok pendukung dapat membantu pasien dan keluarga untuk berinteraksi dengan individu lain yang memiliki diagnosis yang sama untuk memungkinkan orang-orang ini berbagi pengalaman dan informasi. Kelompok pendukung juga memberikan kesempatan untuk mendengar pembicara berbicara tentang berbagai aspek penyakit Parkinson. Beberapa kelompok nasional tercantum di bawah ini. (Lihat 'Di mana mendapatkan informasi lebih lanjut' di bawah.)

Pengidap penyakit Parkinson awitan (onset) muda dapat mengambil manfaat dari kelompok yang terdiri dari pasien yang berusia sama. Buku pegangan (Buku Pegangan Penyakit Parkinson) dan publikasi informatif lainnya yang ditujukan untuk pasien dan keluarga tersedia melalui Asosiasi Penyakit Parkinson Amerika.

Jenis dukungan lain tersedia untuk pengidap penyakit Parkinson dan keluarga mereka, termasuk konseling psikologis, keuangan, hukum, atau pekerjaan. Seorang dokter, perawat, atau pekerja sosial biasanya dapat memberikan informasi kontak untuk layanan ini di daerah setempat.

Olahraga dan terapi fisikSunting

Banyak penelitian menunjukkan bahwa olahraga dapat memperlambat perkembangan penyakit Parkinson [1]. Namun, ini harus dikonfirmasi oleh uji klinis prospektif untuk mendokumentasikan efek ini pada perkembangan penyakit. Olahraga juga dapat membantu pasien merasa lebih baik, baik secara fisik maupun mental. Latihan aerobik mungkin memiliki efek positif pada status penyakit sambil meningkatkan kualitas hidup dan sosialisasi. Studi yang menguntungkan telah muncul dalam literatur medis tentang latihan untuk meningkatkan keseimbangan, fleksibilitas, dan kekuatan (termasuk tarian dan tai chi). Namun, laporan ini perlu dikonfirmasi dalam kelompok orang yang lebih besar diikuti untuk jangka waktu yang lebih lama. Olahraga dapat membantu mencegah beberapa komplikasi penyakit Parkinson yang disebabkan oleh kekakuan dan postur yang bengkok, seperti nyeri bahu, pinggul, dan punggung. Manfaat olahraga akan bertahan selama olahraga berlanjut. Banyak pasien yang berpartisipasi dalam program latihan merasa lebih percaya diri dan mendapatkan rasa kontrol atas penyakit mereka.

Latihan penguatan dan peregangan sederhana adalah penting untuk semua pengidap penyakit Parkinson. Latihan aerobik, seperti berjalan (di luar ruangan atau di atas treadmill, dengan dukungan), mengendarai sepeda stasioner, berenang, atau aerobik air, mudah dilakukan dan biasanya memberi energi. Seorang ahli terapi fisik dapat membantu Anda mengembangkan program olahraga yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Masalah keamananSunting

Pencegahan jatuh - Ketika penyakit Parkinson memburuk, risiko jatuh meningkat. Untuk mengurangi risiko ini, pasien dan pengasuh didorong untuk membuat rumah seaman mungkin dengan:

  • Memasang bilah shower atau bak mandi.
  • Memiliki pencahayaan yang memadai di rumah, terutama di malam hari. Penggunaan lampu malam atau lampu yang peka terhadap cahaya pada penghitung waktu dapat membantu.
  • Mengamankan karpet longgar, yang dapat meningkatkan risiko tersandung.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) memiliki materi pencegahan jatuh tersedia online (www.cdc.gov/homeandrecreationalsafety/falls/index.html).

Keselamatan berkendara - Kebanyakan pengidap penyakit Parkinson dapat terus mengemudi selama gejala motorik mereka tetap ringan. Kemampuan mengemudi harus dipantau dan secara resmi dievaluasi kembali jika dan ketika gejala motorik dan kognitif memburuk. Asosiasi untuk Spesialis Rehabilitasi Pengemudi dapat memberikan nama-nama terapis okupasi lokal atau spesialis mengemudi yang dapat melakukan tes mengemudi untuk melihat apakah penyakit Parkinson mempengaruhi mengemudi, dan ahli saraf dapat memberikan rujukan untuk evaluasi ini.

Jika perlu untuk menghentikan atau mengurangi mengemudi, bentuk transportasi lain tersedia, seperti taksi, bus antar-jemput, bus umum, atau kereta api. Berjalan, jika praktis, selalu merupakan cara yang sehat untuk berkeliling. Eldercare Locator adalah sumber daya yang dapat memberikan bantuan dalam menemukan bantuan dengan transportasi serta perumahan, layanan keuangan atau hukum, asuransi kesehatan, dan perawatan jangka panjang.

Terapi bicaraSunting

Masalah dengan berbicara, termasuk bicara cadel dan berbicara terlalu pelan, adalah umum pada pengidap penyakit Parkinson. Masalah-masalah ini berkembang ketika otot-otot melemah di kotak suara, tenggorokan, mulut, lidah, dan bibir.

Seorang terapis suara atau wicara dapat membantu mengatasi masalah wicara. Ini mungkin melibatkan pelatihan untuk berbicara lebih keras dan jelas, menghemat energi ketika berbicara (hanya mengucapkan kata dan frasa penting), dan menggunakan metode nonverbal seperti surat atau papan kata, atau isyarat tangan.

Seorang ahli terapi wicara juga dapat mengevaluasi dan mengobati masalah dengan menelan. Istilah medis untuk kesulitan menelan adalah "disfagia." Disfagia dapat meningkatkan risiko batuk, tersedak, atau menghirup makanan (aspirasi), yang dapat menyebabkan pneumonia. Perawatan untuk disfagia mungkin termasuk duduk tegak sambil makan, memiringkan kepala sedikit ke depan, makan sedikit gigitan dan mengunyah sepenuhnya, dan tidak berbicara saat makan. Perawatan lain adalah penggunaan bubuk untuk mengentalkan cairan atau makanan tipis, membuatnya lebih mudah untuk ditelan.

NutrisiSunting

Tidak ada diet khusus yang direkomendasikan untuk penderita penyakit Parkinson. Namun, beberapa pasien memperhatikan bahwa protein dalam makanan dapat menghalangi efek dosis levodopa yang dikonsumsi sekitar waktu makan. Orang-orang yang memperhatikan efek ini harus berbicara dengan penyedia layanan kesehatan mereka tentang menyesuaikan waktu pengobatan mereka, daripada hanya menghindari protein, yang dapat menyebabkan hilangnya massa otot.

Penting untuk memastikan bahwa orang tersebut mendapatkan jumlah kalori dan nutrisi yang cukup untuk mempertahankan kekuatan, struktur tulang, dan massa otot. Masalah dengan penurunan berat badan yang tidak diinginkan, nafsu makan yang buruk, makan dan menelan, atau menyiapkan makanan harus didiskusikan dengan penyedia layanan kesehatan. Penyedia dapat merekomendasikan pertemuan dengan ahli diet terdaftar.

Konstipasi adalah masalah yang sering terjadi pada pengidap penyakit Parkinson karena perubahan yang berhubungan dengan penyakit di usus atau sebagai efek samping dari obat penyakit Parkinson. Konstipasi biasanya dapat dikelola dengan perubahan pola makan, peningkatan hidrasi, peningkatan olahraga, dan kadang-kadang penggunaan pencahar atau pelunak feses. Beberapa pengidap penyakit Parkinson mengalami tegang karena buang air besar karena relaksasi otot yang tidak lengkap di panggul. Menggunakan tinja untuk mengangkat lutut saat duduk di toilet dapat membantu mengendurkan otot panggul. Diskusi lengkap tentang perawatan untuk sembelit tersedia secara terpisah.

ReferensiSunting

Jankovic J, 2018, Etiology and pathogenesis of Parkinson disease, UpToDate Ahlskog JE. Aerobic Exercise: Evidence for a Direct Brain Effect to Slow Parkinson Disease Progression. Mayo Clin Proc 2018; 93:360.