Buku Saku Farmakoterapi/Penyakit Paru Obstruktif Kronis

Penyakit paru obstruktif kronik (atau chronic obstructive pulmonary disease, COPD) adalah kondisi di mana saluran udara di paru-paru menjadi rusak, sehingga udara semakin sulit untuk masuk dan keluar.

Ada dua jenis kerusakan utama yang dapat menyebabkan PPOK:

  • Kerusakan pada saluran udara di paru-paru seperti bekas luka dan menyempit.
  • Kerusakan pada kantung udara di paru-paru, yaitu tempat oksigen diserap ke dalam darah dan karbon dioksida diekskresikan.

Selain itu, PPOK sering dikaitkan dengan peradangan saluran udara yang dapat menyebabkan batuk dan produksi dahak (phlegm, sputum).

Ketika kerusakannya parah, akan menjadi sulit untuk mendapatkan oksigen yang cukup ke dalam darah dan untuk menghilangkan kelebihan karbon dioksida. Perubahan ini menyebabkan sesak napas dan gejala lainnya.

Sayangnya, gejala PPOK tidak dapat sepenuhnya dihilangkan dengan pengobatan dan kondisinya biasanya memburuk dari waktu ke waktu. Namun, pengobatan dapat mengontrol gejala dan terkadang memperlambat perkembangan penyakit.

Terapi FarmakologiSunting

BronkodilatorSunting

Obat-obatan yang membantu membuka saluran udara dan merupakan pengobatan utama untuk PPOK yaitu bronkodilator. Bronkodilator membantu menjaga saluran udara tetap terbuka dan dapat menurunkan sekresi.

Bronkodilator paling sering diberikan dalam bentuk inhalasi menggunakan inhaler dosis terukur (MDI), inhaler bubuk kering (DPI), atau nebulizer.

Penting untuk menggunakan inhaler dengan benar untuk memberikan dosis obat yang benar ke paru-paru. Jika penggunakan inhaler tidak benar, maka hanya sedikit atau bahkan tidak ada obat yang mencapai paru-paru.

Ada beberapa jenis bronkodilator yang dapat digunakan sendiri atau dalam kombinasi.

● Agonis beta kerja pendek (short-acting beta agonist, SABA) – Agonis beta kerja pendek, kadang-kadang disebut inhaler penyelamat, dapat dengan cepat meredakan sesak napas dan dapat digunakan saat diperlukan. Contoh SABA yaitu salbutamol (nama lainnya albuterol) dan levalbuterol.

● Antikolinergik kerja singkat – Obat antikolinergik kerja singkat (ipratropium, Atrovent) meningkatkan fungsi dan gejala paru. Jika gejalanya ringan dan jarang, obat antikolinergik jangka pendek mungkin direkomendasikan yang digunakan saat dibutuhkan. Atau, jika gejalanya lebih parah atau lebih sering, obat ini dapat direkomendasikan secara teratur, hingga empat kali sehari.

● Inhaler kombinasi kerja singkat – Sebuah inhaler kombinasi yang mengandung albuterol dan ipratropium (Combivent) juga tersedia. Inhaler kombinasi dapat digunakan hanya ketika diperlukan atau secara teratur, tergantung pada frekuensi dan keparahan gejala.

Perawatan jangka panjang sering direkomendasikan untuk orang yang harus menggunakan obat secara teratur untuk mengontrol gejala PPOK.

● Agonis beta kerja panjang (long-acting beta agonists, LABA) – Agonis beta kerja panjang dapat direkomendasikan jika gejala tidak dikontrol secara memadai dengan pengobata di atas. Contoh LABA yaitu salmeterol, formoterol, dan arformoterol, yang diberikan dua kali sehari, dan indacaterol, yang diberikan sekali sehari.

● Antikolinergik kerja panjang – Obat antikolinergik kerja panjang meningkatkan fungsi paru-paru sambil mengurangi sesak napas dan serangan PPOK. Contohnya termasuk tiotropium (Spiriva), umeclidinium (Incruse), glycopyrrolate (Seebri), dan aclidinium (Tudorza).

Beberapa obat diambil satu kali sehari dan yang lainnya dua kali sehari. Jenis obat ini dapat direkomendasikan jika gejala tidak terkontrol secara memadai dengan pengobatan lain, seperti bronkodilator kerja singkat.

Kombinasi bronkodilator aksi panjang sering digunakan ketika gejala tidak sepenuhnya dikontrol dengan satu obat. Obat dapat diambil dalam inhaler terpisah, seperti tiotropium dan salmeterol, atau dalam inhaler kombinasi.

● Inhaler kombinasi bronkodilator jangka panjang – Inhaler kombinasi menggunakan agonis beta kerja panjang dan obat antikolinergik kerja panjang. Umeclidinium-vilanterol (Anoro), glycopyrrolate-indacaterol (Utibron), dan aclidinium-formoterol (Duaklir, tersedia di Kanada) merupakan inhaler serbuk kering. Glycopyrrolate-formoterol (Bevespi) adalah inhaler dosis terukur. Tiotropium-olodaterol (Stiolto) merupakan inhaler kabut lunak. Dosis sekali atau dua kali sehari, tergantung pada sediaan khusus. Terapi dual-bronkodilator jenis ini membantu meningkatkan fungsi paru-paru lebih dari sekadar beta agonis kerja panjang atau antikolinergik kerja panjang saja.

GlukokortikoidSunting

Glukokortikoid adalah kelas obat yang memiliki sifat anti-inflamasi. Glukokortikoid dapat diberikan dengan inhaler, sebagai tablet, atau sebagai suntikan.

Glukokortikoid yang diambil dalam bentuk tablet atau sebagai suntikan kadang-kadang digunakan untuk pengobatan jangka pendek (misalnya, untuk serangan PPOK), tetapi umumnya tidak digunakan jangka panjang karena risiko efek samping.

Glukokortikoid inhalasi dapat direkomendasikan dalam kombinasi dengan bronkodilator kerja panjang, jika gejala tidak sepenuhnya dikontrol dengan bronkodilator saja atau sering mengalami PPOK. Beberapa kombinasi tersebut yang tersedia termasuk fluticasone-salmeterol (Advair) dan budesonide-formoterol (Symbicort), yang diminum dua kali sehari, dan fluticasone furoate-vilanterol (Breo), yang diminum sekali sehari.

Terkadang gejala tidak dikontrol dengan dua obat, maka tiga obat diperlukan. Hal ini berarti diperlukan dua inhaler. Ada juga inhaler triple yang mengandung dua obat bronkodilator dan glukokortikoid, fluticasone furoate-umeclidinium-vilanterol (Trelegy).

Obat batukSunting

Obat batuk umumnya tidak direkomendasikan untuk penderita PPOK karena obat batuk belum terbukti memperbaiki gejala PPOK. Meskipun batuk bisa menjadi gejala yang mengganggu, penekan batuk harus dihindari karena menekan batuk dapat meningkatkan risiko terjadinya infeksi.

Terapi tambahan PPOKSunting

Berhenti merokokSunting

Salah satu perawatan yang paling penting untuk PPOK adalah perokok aktif untuk berhenti merokok. Studi pada orang dengan PPOK menunjukkan bahwa penyakit berkembang lebih lambat setelah berhenti merokok. Kebanyakan orang yang berhenti merokok akan batuk lebih sedikit dan menghasilkan lebih sedikit dahak, meskipun ini mungkin memakan waktu beberapa bulan.

OksigenSunting

Orang dengan PPOK lanjut dapat memiliki kadar oksigen rendah dalam darah. Kondisi ini, yang dikenal sebagai hipoksemia, dapat terjadi bahkan jika orang tersebut tidak merasa sesak napas atau memiliki gejala lain. Tingkat oksigen dapat diukur dengan alat yang diletakkan di jari (pulse oximeter) atau dengan tes darah (arterial blood gas).

Orang dengan hipoksemia dapat ditempatkan pada terapi oksigen, yang dapat meningkatkan kelangsungan hidup dan kualitas hidup. Jika pasien membutuhkan oksigen di rumah, pasien akan memiliki tabung kecil yang masuk ke lubang hidung (disebut “cannula”) dan membawa oksigen dari tangki oksigen atau mesin. Dokter atau perawat akan menunjukkan cara menggunakan perangkat ini, serta bagaimana (dan kapan) membersihkan dan menggantinya.

Oksigen tambahan tidak boleh digunakan saat merokok. Oksigen bersifat eksplosif, dan merokok saat menggunakan oksigen dapat menyebabkan luka bakar yang parah. Kebakaran fatal pernah terjadi pada orang yang mencoba merokok saat menggunakan oksigen.

Beberapa orang dengan PPOK yang melakukan perjalanan dengan pesawat udara mungkin rentan terhadap hipoksemia selama perjalanan karena perubahan tekanan udara di dalam pesawat. Jika dokter menentukan bahwa pasien berisiko terkena hipoksemia selama penerbangan, oksigen di dalam pesawat dapat diresepkan.

NutrisiSunting

Lebih dari 30 persen orang dengan PPOK berat tidak dapat makan cukup karena gejala mereka (sesak napas, kelelahan). Penurunan berat badan yang tidak diinginkan yang disebabkan oleh sesak napas biasanya terjadi pada orang dengan penyakit paru yang lebih lanjut. Tidak cukup makan dapat menyebabkan malnutrisi, yang dapat memperburuk gejala dan meningkatkan kemungkinan infeksi.

Untuk menambah jumlah kalori yang Anda makan:

● Makan makanan kecil dan sering dengan makanan padat nutrisi (misal telur)

● Makan makanan yang membutuhkan sedikit persiapan (misalnya, microwave)

● Istirahat sebelum makan

● Minum multivitamin harian

● Suplemen gizi (cairan atau batangan) juga merupakan sumber kalori ekstra yang baik karena mudah dimakan dan tidak memerlukan persiapan

● Jika berat badan terus menurun, dokter bisa jadi akan meresepkan obat untuk merangsang nafsu makan.

Rehabilitasi paruSunting

Program rehabilitasi paru dapat mencakup pendidikan, latihan olahraga, dukungan sosial, dan instruksi tentang teknik pernapasan yang dapat meringankan gejala sesak napas. Program rehabilitasi paru telah terbukti meningkatkan kemampuan seseorang untuk berolahraga, meningkatkan kualitas hidup, dan mengurangi frekuensi eksaserbasi PPOK. Bahkan orang-orang dengan sesak nafas yang parah dapat memperoleh manfaat dari program rehabilitasi.

PembedahanSunting

Pembedahan, seperti operasi pengurangan volume paru atau transplantasi paru, dapat membantu mengurangi gejala pada beberapa pasien dengan emfisema.

Operasi pengurangan volume paru-paruSunting

Operasi pengurangan volume paru-paru melibatkan pembuangan area paru-paru yang paling tidak normal, yang memungkinkan paru-paru yang tersisa untuk berkembang dan berfungsi lebih normal.

Prosedur ini dapat menjadi pilihan bagi orang yang memiliki gejala berat setelah mencoba semua terapi rutin lainnya, termasuk rehabilitasi paru. Tidak semua pasien akan mendapat manfaat dari operasi ini, dan beberapa mungkin malah menjadi lebih buruk. Tes pencitraan, seperti CT scan, dapat direkomendasikan untuk membantu menentukan apakah operasi mungkin bermanfaat.

Transplantasi paruSunting

Transplantasi paru dapat dipertimbangkan pada kasus PPOK berat. Jika berhasil, transplantasi cenderung memperbaiki gejala. Namun, transplantasi paru belum terbukti memperpanjang hidup orang dengan PPOK.

Terapi lainSunting

Perawatan lain untuk PPOK kadang-kadang direkomendasikan, termasuk: dukungan ventilasi noninvasif (penggunaan masker khusus dan mesin pernapasan untuk memperbaiki gejala), obat anti-kecemasan atau anti-depresan, atau obat seperti morfin untuk mengurangi sesak nafas.

Pencegahan dan pengobatan infeksi pada PPOKSunting

Orang dengan PPOK beresiko untuk memperburuk gejala sebagai akibat dari infeksi pernafasan. Menghindari infeksi ini dan memperlakukan mereka dengan cepat jika mereka terjadi adalah bagian penting dari terapi PPOK.

VaksinSunting

Setiap orang dengan PPOK harus memiliki vaksinasi pneumokokus, yang membantu mencegah jenis pneumonia.

Orang dengan PPOK juga harus mendapatkan suntikan flu tahunan sebelum musim flu, umumnya pada akhir musim gugur atau awal musim dingin. Untuk pasien yang terkena flu, obat antiviral dapat diresepkan.

AntibiotikSunting

Antibiotik adalah beberapa manfaat pada orang dengan infeksi saluran pernapasan bakteri yang memiliki gejala PPOK yang memburuk. Namun, sebagian besar infeksi pernafasan disebabkan oleh virus, yang tidak akan membaik dengan pengobatan antibiotik.

Penggunaan antibiotik secara terus menerus untuk mencegah infeksi tidak dianjurkan. Namun, satu antibiotik, azitromisin, yang digunakan dalam jangka panjang dapat menurunkan frekuensi flare-up akut. Meskipun tidak disetujui untuk penggunaan ini, mungkin masih direkomendasikan oleh dokter Anda.

PrognosisSunting

Meskipun PPOK biasanya memburuk dari waktu ke waktu, sulit untuk memprediksi seberapa cepat ini akan terjadi. Sejumlah faktor berperan dalam keparahan gejala PPOK, termasuk apakah Anda terus merokok, kurang berat badan, memiliki masalah medis yang mendasari, dan bagaimana fungsi paru-paru Anda selama latihan. Orang dengan PPOK yang memiliki gejala kurang berat, adalah berat badan yang sehat, dan tidak merokok cenderung hidup lebih lama.

Indeks BODE adalah contoh indeks yang digunakan dokter untuk memprediksi kelangsungan hidup dan untuk memandu waktu transplantasi paru-paru. Ini menggunakan kombinasi indeks massa tubuh (BMI), keparahan obstruksi aliran udara pada spirometri, tingkat sesak napas dengan pengerahan tenaga, dan jarak berjalan dalam enam menit.

Akhir keputusan hidup dalam PPOKSunting

Meskipun diskusi tentang kematian dan kematian dapat menjadi tidak nyaman bagi pasien, anggota keluarga, dan penyedia layanan kesehatan, subjek ini penting, terutama untuk orang dengan penyakit kronis yang parah. Tidak semua orang dengan PPOK akan mati sebagai akibat dari penyakit mereka. Namun, diskusi tentang apa yang Anda inginkan pada akhir hidup Anda harus terjadi sebelum Anda menjadi sakit parah. Ini sangat penting untuk penderita PPOK, yang berisiko ditempatkan di ventilator (mesin pernapasan) ketika mereka sangat sakit.

Pertanyaan penting untuk dipertimbangkan termasuk:

● Siapa yang saya ingin membuat keputusan medis untuk saya jika saya tidak dapat berkomunikasi?

● Apakah ada perawatan khusus yang saya lakukan atau tidak inginkan di akhir hidup saya?

Dokumen hukum tertentu, yang disebut proxy layanan kesehatan dan kehendak hidup, digunakan untuk mengkomunikasikan preferensi Anda. Dokumen yang Anda butuhkan tergantung di mana Anda tinggal. Di Amerika Serikat, dokumen khusus negara dapat diunduh dari internet (seperti http://www.caringinfo.org) dan tidak memerlukan pengacara.

ReferensiSunting

UpToDate, Patient education: Chronic obstructive pulmonary disease (COPD) treatments (Beyond the Basics)