Buku Saku Farmakoterapi/Reumatoid Artritis

Rheumathoid arthritis (RA) atau artritis reumatoid atau adalah inflamasi melibatkan reaksi imun yang menyerang sendi. Gejala RA berkembang secara bertahap dan mungkin termasuk nyeri sendi, kekakuan, dan pembengkakan. Kondisi ini dapat mempengaruhi banyak jaringan di seluruh tubuh, tetapi sendi biasanya paling parah terkena dampak. Penyebab rheumatoid arthritis tidak diketahui.

Faktor risikoSunting

Penyebab spesifik dari rheumatoid arthritis tidak diketahui. Para peneliti menduga bahwa dua jenis faktor yang mempengaruhi risiko seseorang: faktor kerentanan dan faktor pemulai.

Rheumatoid arthritis yang paling mungkin terjadi ketika seseorang rentan terkena faktor-faktor yang memulai proses inflamasi. Sekitar 1 dari setiap 100 individu memiliki rheumatoid arthritis.

Jenis kelamin, faktor keturunan, dan gen sangat menentukan risiko seseorang mengembangkan rheumatoid arthritis.

  • Jenis kelamin- Jenis kelamin tampaknya memainkan peran utama dalam kerentanan seseorang untuk rheumatoid arthritis. Wanita sekitar tiga kali lebih mungkin dibandingkan pria untuk mengembangkan rheumatoid arthritis.
  • Keturunan – Rheumatoid arthritis bukan merupakan penyakit yang diturunkan. Gen tidak menyebabkan rheumatoid arthritis; mereka hanya mempengaruhi risiko perkembangannya.
  • Gen tertentu – Orang dengan varian tertentu dari antigen leukosit manusia (HLA) gen lebih mungkin untuk mengembangkan rheumatoid arthritis dibandingkan orang dengan varian gen lainnya.
  • Faktor pemulai – Banyak orang yang membawa gen HLA tidak pernah mengembangkan kondisi tersebut. Memang, ketika salah satu kembar identik memiliki rheumatoid arthritis, kesempatan yang lain akan mengembangkan penyakit ini hanya sekitar 1 di 3. Hal ini menunjukkan bahwa faktor tambahan harus diperlukan bagi seseorang untuk mengembangkan RA.
  • Infeksi – Para peneliti menduga bahwa, perubahan populasi bakteri dalam usus atau dalam mulut dapat menjadi salah satu faktor lingkungan yang memulai rheumatoid arthritis. Namun, saat ini, tidak ada bukti yang pasti menghubungkan infeksi rheumatoid arthritis.
  • Merokok – Merokok merupakan faktor yang diakui bahwa meningkatkan risiko mengembangkan rheumatoid arthritis. Ada juga beberapa bukti bahwa merokok meningkatkan kemungkinan bahwa rheumatoid arthritis akan menjadi berat ketika itu terjadi.
  • Stres – Pasien sering melaporkan episode stres atau trauma sebelum onset rheumatoid arthritis mereka. Stres “peristiwa hidup” (misalnya, perceraian, kecelakaan, kesedihan, dll) lebih sering terjadi pada orang dengan RA dalam enam bulan sebelum diagnosis mereka dibandingkan dengan populasi umum.

GejalaSunting

Fitur utama dari peradangan rheumatoid awal adalah nyeri dan pembengkakan pada sendi yang terkena. Peradangan yang menyakitkan ditunjukkan oleh rasa sakit ketika ditekan pelan atau rasa sakit saat menggerakkan sendi. Pembengkakan mungkin disebabkan oleh hipertrofi sinovial atau efusi. Penebalan sinovial terdeteksi oleh “berkabut” yang terasa pada sendi bengkak, dan efusi dengan menunjukkan fluktuasi.

Fitur ekstraartikular dari RA termasuk anemia, kelelahan, nodul subkutan (“rheumatoid”), pleuropericarditis, neuropati, episkleritis, skleritis, splenomegali, sindrom Sjögren, vaskulitis, dan penyakit ginjal, dapat terjadi selama perjalanan penyakit.

EvaluasiSunting

Pada pemeriksaan darah dan cairan sinovial menunjukkan sejumlah kelainan pada pasien RA. Hal ini termasuk perubahan yang mencerminkan peradangan sistemik dan intraartikular, dan ciri autoimun dari kelainan ini, termasuk adanya faktor rheumatoid (RF) dan antibodi protein/peptida anti-citrullinated (ACPA).

Pasien dengan RA mengembangkan penyempitan ruang dan erosi tulang, yang paling baik diamati pada radiograf polos dari tangan dan kaki. Ini mungkin sudah ada saat pertama kali dilihat oleh seorang dokter namun lebih sering terlihat dari waktu ke waktu dengan sinovitis yang berlanjut selama beberapa bulan pertama penyakit.

RA menunjukkan variasi ekspresi klinis yang ditandai pada pasien individual. Perbedaan ini mungkin terlihat pada jumlah dan pola keterlibatan sendi dan apakah penyakit ekstraartikular menonjol. Variasi juga terlihat dalam perjalanan aktivitas penyakit dan kecepatan kerusakan struktural pada persendian.

TerapiSunting

DMARD adalah obat-obatan yang mematikan sebagian “sistem kekebalan/imun tubuh”. Dokter meresepkan DMARD untuk beberapa penyakit yang terjadi ketika sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang jaringan sehat tubuh sendiri, seperti sendi atau ginjal. Penyakit ini disebut penyakit “autoimun”. Contohnya termasuk rheumatoid arthritis dan psoriatic arthritis.

DMARD bekerja dengan mengeblok efek sistem imun ketika menyerang sendi atau bagian tubuh lainnya. DMARD merupakan bagian penting dari pengobatan karena obat-obat ini dapat memperlambat penyebaran penyakit dan mengurangi kerusakan yang disebabkannya pada bagian tubuh dari waktu ke waktu. Dokter biasanya memulai DMARD segera setelah mereka yakin pasien memiliki penyakit autoimun yang dapat menyebabkan kerusakan pada sendi.

Seperti yang telah disebutkan di atas, ada 2 jenis utama DMARD: tradisional dan biologis. DMARD tradisional dan biologis tercantum dalam tabel (tabel 1).

DMARD tradisional Dokter biasanya meresepkan DMARD tradisional terlebih dahulu. Obat-obatan ini biasanya diambil sebagai tablet, seperti metotreksat, leflunomide, dan hidroksiklorokuin.

Salah satu DMARD yang umum yaitu metotreksat, diminum hanya 1 kali per minggu. Jika diminum terlalu sering akan memberikan efek samping yang besar. Jika dokter meresepkan metotreksat, maka selalu periksa kembali instruksi bersama dokter dan apoteker sebelum Anda menggunakannya. Gunakan kotak pil dan pengingat lainnya untuk memastikan obat diminum pada jadwal yang sesuai. Jangan minum alkohol jika Anda mengonsumsi metotreksat.

DMARD biologis Obat-obatan ini diberikan lewat suntikan di bawah kulit atau melalui tabung tipis yang masuk ke pembuluh darah, yang disebut intravena (IV). Obat-obatan IV diberikan di ruang praktik dokter atau klinik selama periode setengah jam atau lebih.

Biasanya, dokter memberikan resep DMARD biologis hanya jika Anda tidak membaik saat menggunakan DMARD standar, atau jika Anda memiliki efek samping yang buruk saat mengambil DMARD lainnya. Orang biasanya menggunakan obat biologis bersama dengan DMARD lain, misal kombinasi dengan metotreksat.

Beberapa orang tidak direkomendasikan menggunakan DMARD biologis. Sebagai contoh, jika seseorang memiliki infeksi serius, kanker darah tertentu, atau masalah jantung, dokter akan memutuskan apakah DMARD biologis adalah pilihan yang baik atau tidak untuk Anda.

DMARD lainnya Obat ini bekerja seperti DMARD biologis dan memiliki risiko dan efek samping yang serupa, tetapi diminum sebagai tablet.

KIE DMARDSunting

Apakah saya perlu menggunakan lebih dari satu DMARD?

Mungkin saja. Jika gejala Anda tidak cukup membaik setelah beberapa bulan pengobatan dengan dosis penuh, dokter Anda mungkin akan mengganti obat Anda. Anda mungkin mendapatkan DMARD berbeda atau kombinasi 2 atau 3 DMARD berbeda.

Bagaimana dengan efek sampingnya?

Efek samping tergantung pada jenis DMARD yang Anda pakai. Efek samping biasanya ringan termasuk kehilangan nafsu makan, mual, sakit kepala, atau diare. DMARD juga dapat menyebabkan efek samping yang serius pada sejumlah kecil orang.

Anda perlu menemui dokter Anda secara teratur untuk memeriksa kemungkinan masalah yang disebabkan oleh DMARD. Kontrol oleh dokter biasanya termasuk tes darah rutin. Bicaralah dengan dokter atau perawat Anda tentang efek samping apa pun yang Anda anggap mengganggu atau mengkhawatirkan.

Berapa lama saya perlu mengambil DMARD?

Jika Anda mengonsumsi DMARD dan bekerja dengan baik, dokter Anda mungkin akan meresepkannya untuk sementara waktu. Hal ini akan meredakan gejala dan melindungi tubuh dari kerusakan akibat penyakit.

Untuk mengetahui bagaimana obat bekerja, dokter akan mengajukan pertanyaan tentang bagaimana perasaan pasien, melakukan pemeriksaan, dan memerintahkan tes pencitraan.

Tes pencitraan akan diketahui gambar bagian dalam tubuh. Dokter dapat menggunakannya untuk melihat bagaimana persendian, dan selanjutnya mengubah obat DMARD atau dosis jika diperlukan. Inilah mengapa Anda harus memiliki janji rutin dengan dokter ketika Anda menggunakan DMARD.

Apakah saya masih memiliki gejala penyakit setelah saya memulai DMARD?

Bisa saja terjadi. DMARD dapat mengurangi seberapa sering gejala muncul atau memburuk, dan seberapa parah gejalanya. Tetapi dalam beberapa kasus, DMARD tidak dapat menghentikan gejala sepenuhnya. Jika penyakit kambuh, dokter mungkin perlu mengubah DMARD atau menyesuaikan dosisnya. Dokter mungkin juga perlu memberi Anda obat-obatan tambahan.

Bagaimana jika saya ingin hamil?

Banyak DMARD tidak aman untuk diambil ketika mencoba untuk hamil, selama kehamilan atau bagi ibu menyusui. Bicarakan dengan dokter jika Anda atau pasangan Anda bisa hamil.

ReferensiSunting

UpToDate, Clinical manifestations of rheumatoid arthritis, diakses tanggal 22 juli 2017.