Buku Saku Farmakoterapi/Tukak Lambung

Tukak lambung (atau ulkus peptikum) adalah luka terbuka di bagian atas saluran pencernaan yang dapat menyebabkan nyeri lambung atau sakit perut, dan yang dapat menyebabkan perdarahan internal. Ada dua jenis tukak lambung:

● Radang lambung, yang terbentuk di lapisan lambung

● Ulkus duodenum, yang terbentuk di lapisan bagian atas usus halus (disebut "duodenum")

Dalam beberapa kasus, tukak lambung sembuh tanpa pengobatan, tetapi bisul/borok (ulkus atau ulser) yang belum diobati cenderung kambuh. Banyak orang dengan ulkus (kadang-kadang disebut "penyakit tukak lambung") memerlukan perawatan untuk meredakan gejala dan mencegah komplikasi.

PenyebabSunting

Tukak lambung terbentuk ketika asam mengikis lapisan saluran pencernaan. Ini bisa terjadi ketika ada asam berlebih dalam sistem pencernaan, atau ketika lapisan pelindung lendir pada lapisannya rusak (membuatnya lebih rentan terhadap kerusakan).

Ada dua penyebab utama tukak lambung, infeksi bakteri dan penggunaan obat penghilang nyeri yang disebut obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID). NSAID termasuk aspirin, ibuprofen, dan naproxen.

Infeksi H. pyloriSunting

Helicobacter pylori adalah jenis bakteri yang hidup di saluran pencernaan. H. pylori sangat umum; beberapa data menunjukkan bahwa bakteri terdapat pada pada sekitar 50 persen orang.

Sebagian besar orang yang menderita H. pylori tidak mengalami ulkus, tetapi ada juga yang menderita ulkus. Bakteri dapat menyebabkan hal-hal berikut, yang semuanya dapat berkontribusi pada pembentukan tukak lambung:

  • Peningkatan jumlah asam dalam lambung dan usus halus
  • Peradangan pada lapisan saluran pencernaan
  • Kerusakan lapisan mukosa pelindung

NSAIDSunting

Penggunaan NSAID juga dapat menyebabkan tukak lambung pada beberapa orang. NSAID biasanya digunakan untuk menghilangkan nyeri dan mengurangi peradangan. Banyak orang juga mengonsumsi aspirin dosis rendah setiap hari untuk mencegah serangan jantung atau stroke.

NSAID dapat menyebabkan perubahan pada lapisan mukosa pelindung saluran pencernaan, yang menyebabkan ulkus pada beberapa orang. Risiko pembentukan ulkus tergantung pada beberapa faktor, termasuk jenis NSAID, dosis, dan lamanya penggunaan.

Faktor risiko lainSunting

Baik kehadiran H. pylori maupun penggunaan NSAID tidak menyebabkan ulkus dalam setiap kasus; beberapa faktor-faktor lain juga terlibat:

  • Genetika cenderung berperan, karena penelitian telah menunjukkan bahwa memiliki anggota keluarga dengan tukak lambung membuat seseorang lebih mungkin untuk mengembangkan ulkus juga.
  • Orang yang merokok lebih besar kemungkinannya terkena tukak lambung daripada yang bukan perokok.
  • Meskipun minum alkohol tampaknya tidak menjadi penyebab ulkus, penyalahgunaan alkohol dapat mengganggu penyembuhan ulkus.
  • Meskipun makanan dan minuman tertentu dapat menyebabkan nyeri lambung, tidak ada bukti yang baik bahwa mereka menyebabkan atau memperburuk ulkus. Tetap saja, makan makanan sehat dengan banyak buah-buahan, sayuran, dan serat dapat mengurangi risiko ulkus.
  • Peran tekanan psikologis dalam pembentukan ulkus masih kontroversial. Ada beberapa bukti bahwa faktor-faktor psikologis (seperti stres, kecemasan, dan depresi) dapat berkontribusi pada perkembangan ulkus serta gangguan penyembuhan dan peningkatan kekambuhan. Namun, hubungan ini tidak sepenuhnya dipahami, karena ada banyak variabel lain yang terlibat (misalnya, ada atau tidaknya H. pylori; penggunaan NSAID; karakteristik individu lainnya) dan "stres" bisa sulit untuk diukur dan dipelajari.
  • Obat-obatan lain (non-NSAID) dan kondisi kesehatan juga dapat menyebabkan ulkus, tetapi hal ini jarang terjadi.

GejalaSunting

Beberapa orang dengan tukak lambung tidak memiliki gejala. (Ulkus yang tidak menimbulkan gejala kadang-kadang disebut "silent ulcer") Orang yang memang memiliki gejala dapat mengalami salah satu gejala berikut:

  • Nyeri atau ketidaknyamanan lambung bagian atas (seringkali perasaan terbakar atau seperti lapar)
  • Merasa cepat kenyang saat makan
  • Nyeri lambung, sendawa, atau perasaan kembung setelah makan
  • Mulas atau refluks asam
  • Mual
  • Muntah (dalam kasus yang parah, mungkin ada darah di muntah)
  • Darah dalam tinja (yang dapat menyebabkan tinja tampak hitam atau seperti ter)

Ulkus duodenum cenderung menyebabkan nyeri lambung yang timbul beberapa jam setelah makan (sering pada malam hari); hal ini disebabkan oleh adanya asam dalam saluran pencernaan tanpa "penyangga" makanan. Makan atau minum obat pengurang asam bisa meredakan gejala.

DiagnosisSunting

Banyak gejala tukak lambung juga dapat disebabkan oleh kondisi lain, termasuk refluks asam atau batu empedu. Penyedia layanan kesehatan Anda akan meninjau riwayat dan gejala penakit Anda, dan dapat melakukan tes untuk menentukan apakah Anda menderita maag.

Endoskopi bagian atasSunting

Endoskopi bagian atas adalah prosedur di mana tabung tipis dan fleksibel dimasukkan ke dalam mulut dan ke tenggorokan. Tabung memiliki lampu dan kamera kecil di ujungnya yang memproyeksikan gambar dari dalam saluran pencernaan ke monitor.

Ulkus sering dapat didiagnosis melalui endoskopi bagian atas. Sampel kecil jaringan, yang disebut biopsi, juga dapat diambil untuk memeriksa sel-sel abnormal, kanker, atau infeksi dengan H. pylori.

Barium swallowSunting

Dalam beberapa kasus, barium swallow dapat dilakukan. Ini melibatkan minum zat kental yang mengandung barium sementara sinar-X diambil; barium memungkinkan saluran pencernaan terlihat lebih jelas. Prosedur ini lebih jarang daripada endoskopi untuk mendiagnosis ulkus, tetapi mungkin sesuai untuk beberapa pasien.

Pengujian H. pyloriSunting

Siapa pun dengan tukak lambung yang dikonfirmasi harus dites untuk H. pylori sehingga infeksi, jika ada, dapat diobati (lihat 'Pengobatan H. pylori' di bawah). Pada orang yang telah menjalani biopsi, sampel dapat diuji untuk infeksi. Orang yang belum menjalani biopsi dapat melakukan tes napas atau sampel tinja untuk memeriksa H. pylori. Tes darah juga tersedia, tetapi mungkin kurang dapat diandalkan.

PengobatanSunting

Pengobatan yang tepat untuk tukak lambung tergantung pada penyebab yang mendasarinya. Sebagian besar bisul dapat disembuhkan dengan obat-obatan.

Mengidentifikasi penyebabnya - Penyedia layanan kesehatan Anda pertama-tama akan mencoba menentukan apa yang menyebabkan ulkus Anda, karena beberapa penyebab (misal infeksi H. pylori) perlu diobati secara langsung agar tukak sembuh.

Pengobatan H. pylori - H. pylori diobati dengan beberapa obat, biasanya termasuk dua antibiotik (untuk membunuh bakteri) dan obat penekan asam yang disebut proton pump inhibitor (PPI). Inhibitor pompa proton termasuk esomeprazole (nama merek sampel: Nexium), lansoprazole (nama merek sampel: Prevacid), dan omeprazole (nama merek sampel: Prilosec) (tabel 1). Pengobatan untuk H. pylori biasanya memakan waktu dua minggu.

Pengobatan ulkus bukan karena H. pylori - Jika Anda memiliki tukak tetapi dinyatakan negatif untuk H. pylori, penyedia layanan kesehatan Anda mungkin masih akan meresepkan obat penekan asam untuk membantu menyembuhkan maag. Ini mungkin inhibitor pompa proton (lihat di atas) atau obat yang disebut antagonis reseptor H2. Antagonis reseptor H2 meliputi ranitidin (nama merek sampel: Zantac) dan famotidine (nama merek sampel: Pepcid).

Anda harus minum obat maag sesuai petunjuk, bahkan jika maag tidak menyebabkan gejala yang mengganggu. Beberapa orang dapat menghentikan pengobatan setelah empat hingga enam minggu; yang lain mungkin perlu tetap meminumnya lebih lama jika ulkusnya besar atau berisiko kambuh, atau jika mereka memiliki komplikasi akibat bisul di masa lalu (lihat 'Komplikasi tukak lambung' di bawah).

Menghentikan NSAID - Jika Anda minum obat NSAID, dokter Anda mungkin akan menyarankan untuk menghentikannya, terlepas dari apakah obat tersebut menyebabkan maag atau tidak. Ia dapat merekomendasikan obat-obatan alternatif untuk NSAID, seperti parasetamol. Jika tidak mungkin bagi Anda untuk berhenti minum NSAID, Anda mungkin perlu tetap minum obat penghambat pompa proton juga. Ini untuk membantu melindungi lapisan saluran pencernaan dan mengurangi risiko pendarahan (lihat 'Perdarahan' di bawah).

Metode lain untuk meredakan gejala - Selain mengonsumsi obat yang diresepkan dan menghindari NSAID, ada hal lain yang dapat Anda lakukan untuk meredakan gejala dan membantu ulkus untuk sembuh:

● Berhenti merokok, jika Anda merokok

● Batasi jumlah alkohol yang Anda minum

● Minum antasid jika mereka membantu Anda merasa lebih baik

KomplikasiSunting

Meskipun sebagian besar tukak lambung sembuh sepenuhnya dengan pengobatan, mereka kadang-kadang dapat menyebabkan komplikasi. Risiko komplikasi serius tergantung pada penyebab maag, ukuran dan lokasi ulkus, serta usia dan kesehatan orang tersebut.

PerdarahanSunting

Bisul berdarah paling sering menyerang orang tua. Gejala mungkin termasuk darah di muntah atau di tinja (ini dapat membuat tinja terlihat hitam, seperti ter). Orang dengan ulkus perdarahan biasanya perlu minum inhibitor pompa proton (lihat 'Pengobatan tukak lambung' di atas). Beberapa orang juga membutuhkan cairan infus dan transfusi darah di rumah sakit.

Ulkus yang mengalami perdarahan aktif, atau berisiko mengalami perdarahan lagi, dapat diobati selama endoskopi atas (lihat 'Endoskopi atas' di atas). Perawatan mungkin melibatkan membakar ulkus, menerapkan klip kecil untuk menutup pembuluh darah, menyuntikkan obat yang disebut epinefrin, atau menggunakan jenis bubuk khusus untuk membentuk penghalang. Tujuannya adalah untuk menghentikan pendarahan dan mencegah pendarahan di masa depan.

Dalam kasus yang jarang terjadi, seseorang dengan ulkus perdarahan mungkin memerlukan pembedahan atau embolisasi. Ini melibatkan mengidentifikasi pembuluh darah spesifik yang merupakan sumber perdarahan, dan menghalangi aliran darah melalui mereka.

PerforasiSunting

Perforasi adalah ketika ulkus mengarah ke lubang atau tusukan di dinding lambung atau usus dua belas jari. Gejalanya meliputi sakit perut yang tiba-tiba dan parah, detak jantung yang cepat, dan suhu tubuh rendah. Nyeri dapat menjalar ke satu atau kedua bahu, dan perut mungkin menjadi kaku.

Penting untuk mengobati ulkus perforasi secepat mungkin. Perawatan biasanya melibatkan penyisipan tabung nasogastrik (tabung yang melewati hidung ke lambung), cairan IV, dan obat-obatan; beberapa orang juga memerlukan pembedahan.

ObstruksiSunting

Obstruksi saluran keluar lambung adalah komplikasi ulkus peptikum yang kurang umum. Ini mengacu pada penyumbatan atau penyumbatan saluran keluar lambung (bagian yang mengarah ke usus kecil). Muntah adalah gejala yang paling umum; gejala lainnya termasuk merasa cepat kenyang setelah makan, kembung, sakit perut, kehilangan nafsu makan, dan mual.

Obstruksi saluran keluar lambung diobati dengan memasukkan selang nasogastrik untuk mengeluarkan makanan dan cairan yang tidak dapat mengalir dari lambung ke usus kecil. Banyak orang juga membutuhkan cairan infus agar tetap terhidrasi. Jika obstruksi terkait dengan ulkus yang disebabkan oleh H. pylori atau penggunaan NSAID, mengatasi penyebab tersebut (mengobati infeksi H. pylori dan / atau menghentikan OAINS, bersama dengan mengobati maag dengan obat penekan asam) sering menyelesaikan obstruksi .

Bagi orang yang tidak menanggapi pengobatan, obstruksi dapat diobati selama endoskopi (lihat 'Endoskopi atas' di atas). Ini dilakukan dengan memasukkan balon kecil untuk melebarkan (membuka) saluran keluar lambung. Biopsi dapat dilakukan untuk menyingkirkan penyebab obstruksi yang lebih serius lainnya, seperti kanker lambung.

Jika pelebaran balon tidak memungkinkan (atau tidak berhasil), pembedahan mungkin menjadi pilihan.

ReferensiSunting

  • Graham DY. Nonsteroidal anti-inflammatory drugs, Helicobacter pylori, and ulcers: where we stand. Am J Gastroenterol 1996; 91:2080.
  • Kochman ML, Elta GH. Gastric ulcers--when is enough enough? Gastroenterology 1993; 105:1583.
  • Chey WD, Wong BC, Practice Parameters Committee of the American College of Gastroenterology. American College of Gastroenterology guideline on the management of Helicobacter pylori infection. Am J Gastroenterol 2007; 102:1808.
  • Peura DA, Goldkind L. Balancing the gastrointestinal benefits and risks of nonselective NSAIDs. Arthritis Res Ther 2005; 7 Suppl 4:S7.