Informasi Obat/Ibuprofen

HIGHLIGHTS

  • Ibuprofen adalah obat yang termasuk dalam NSAID (non-steroidal anti-inflammatory drug) atau obat anti-inflamasi nonsteroid (AINS).
  • Ibuprofen digunakan untuk mengatasi sakit gigi, demam, sakit kepala atau migrain, osteoartritis, rheumatoid arthritis (RA), atau periode menstruasi bulanan yang menyakitkan. Ibuprofen juga dapat meringankan sakit ringan dan nyeri yang disebabkan oleh flu, flu, atau sakit tenggorokan.
  • Ibuprofen tersedia dalam bentuk tablet, sirup, dan sering juga dalam kombinasi dengan obat antinyeri lain seperti parasetamol.
  • Ibuprofen seperti NSAID lainnya bisa menyebabkan efek berbahaya pada jantung, info lebih lengkap ada di peringatan penting berikut.

PERINGATAN PENTING

  • Obat ini mendapat Alert Safety dari Badan POM. Kepada Profesional Kesehatan mohon membaca Waspada Keamanan berikut.
  • Kejadian thrombotik kardiovaskuler serius

Orang-orang yang menggunakan NSAID (selain aspirin) seperti ibuprofen mungkin memiliki risiko lebih tinggi mengalami serangan jantung atau stroke daripada orang yang tidak menggunakan obat-obat ini. Peristiwa tersebut terjadi tanpa peringatan dan dapat menyebabkan kematian. Risiko ini mungkin lebih tinggi bagi orang-orang yang menggunakan NSAID untuk waktu yang lama. Jangan menggunakan NSAID seperti ibuprofen jika Anda baru saja mengalami serangan jantung, kecuali diarahkan untuk melakukannya oleh dokter. Beritahu dokter jika Anda atau seseorang dalam keluarga Anda memiliki atau pernah memiliki penyakit jantung, serangan jantung, atau stroke; jika Anda merokok; dan jika Anda memiliki atau pernah memiliki kolesterol tinggi, tekanan darah tinggi, atau diabetes. Dapatkan bantuan medis darurat segera jika Anda mengalami salah satu gejala berikut: nyeri dada, sesak napas, kelemahan pada salah satu bagian atau sisi tubuh, atau bicara cadel.

Jika Anda akan menjalani cangkok bypass arteri koroner (coronary artery bypass graft, CABG; jenis operasi jantung), obat ini TIDAK boleh digunakan untuk meredakan nyeri sebelum atau sesudah operasi.

  • Gangguan saluran pencernaan serius

NSAID seperti ibuprofen dapat menyebabkan ulkus, perdarahan, atau lubang di lambung atau usus. Masalah-masalah ini dapat berkembang setiap saat selama pengobatan, dapat terjadi tanpa gejala peringatan, dan dapat menyebabkan kematian. Risiko mungkin lebih tinggi bagi orang-orang yang menggunakan NSAID untuk waktu yang lama, usia lebih tua, memiliki kesehatan yang buruk, atau yang minum tiga atau lebih minuman beralkohol per hari ketika menggunakan ibuprofen.

Beritahu dokter jika Anda mengambil salah satu obat berikut: antikoagulan (‘pengencer darah’) seperti warfarin; aspirin; NSAID lainnya seperti ketoprofen dan naproksen; steroid oral seperti deksametason, metilprednisolon, dan prednison; obat golongan selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI) seperti citalopram, fluoksetin, fluvoksamin, paroksetin, dan sertralin; atau serotonin norepinephrine reuptake inhibitor (SNRI) seperti desvenlafaksin, duloksetin, dan venlafaksin.

Juga memberitahu dokter Anda jika Anda memiliki atau pernah memiliki ulkus, perdarahan di lambung atau usus Anda, atau gangguan perdarahan lainnya.

Jika Anda mengalami salah satu gejala berikut, berhenti minum ibuprofen dan hubungi dokter Anda: sakit perut, mulas, muntah yang berdarah atau terlihat seperti bubuk kopi, darah dalam tinja, atau tinja berwarna hitam dan merah.

  • Penuhi semua janji bertemu dengan dokter dan laboratorium

Dokter akan memonitor gejala Anda dengan hati-hati dan mungkin akan memesan tes tertentu untuk memeriksa respon tubuh Anda untuk ibuprofen. Pastikan untuk memberitahu dokter Anda bagaimana perasaan Anda sehingga dokter dapat meresepkan jumlah yang tepat dari obat untuk mengobati kondisi Anda dengan risiko terendah dari efek samping yang serius.

Obat apakah ibuprofen?Sunting

Ibuprofen adalah obat yang termasuk dalam golongan obat anti-inflamasi non-steroid (AINS, atau non-steroid anti-inflammatory drug, NSAID). Ibuprofen bisa didapatkan berdasarkan resep dari dokter atau sebagai obat OTC (nonresep) yang bisa bebas dibeli di apotek atau toko obat. Kedua bentuk ini tentunya memiliki perbedaan tujuan.

Mengapa obat ini digunakan?Sunting

Ibuprofen resep digunakan untuk menghilangkan rasa sakit, nyeri, bengkak, dan kekakuan yang disebabkan oleh osteoarthritis (radang sendi yang disebabkan oleh kerusakan pada lapisan sendi) dan rheumatoid arthritis (radang sendi yang disebabkan oleh pembengkakan selaput sendi). Hal ini juga digunakan untuk meredakan nyeri ringan sampai sedang, termasuk nyeri haid (rasa nyeri yang terjadi sebelum atau selama periode menstruasi).

Ibuprofen OTC digunakan untuk penurun demam (antipiretik) dan antinyeri (analgesik) untuk meringankan sakit ringan dan nyeri dari sakit kepala, nyeri otot, arthritis, periode menstruasi, pilek, sakit gigi, dan sakit punggung. Mekanisme kerja obat adalah dengan mengeblok produksi substansi alami tubuh yang menyebabkan inflamasi. Efek ini membantu mengurangi bengkak, nyeri, atau demam.

Bagaimana menggunakan ibuprofen?Sunting

  • Ibuprofen resep tersedia dalam bentuk tablet atau kapsul untuk diberikan lewat mulut. Ibuprofen biasanya digunakan 3-4 kali sehari selama arthritis atau setiap 4-6 jam sesuai kebutuhan untuk nyeri.
  • Ibuprofen OTC tersedia sebagai tablet, tablet kunyah, suspensi (sirup), gel, dan tetes (oral drop). Orang dewasa dan anak-anak usia dari 12 tahun biasanya dapat menggunakan ibuprofen OTC setiap 4-6 jam sesuai kebutuhan untuk nyeri atau demam. Anak-anak dan bayi mungkin biasanya diberikan ibuprofen OTC setiap 6-8 jam sesuai kebutuhan untuk nyeri atau demam, tapi tidak boleh diberikan lebih dari 4 dosis dalam 24 jam.
  • Ibuprofen dapat diambil dengan makanan (setelah makan) atau susu untuk mencegah sakit perut. Jika Anda mengambil ibuprofen secara teratur, Anda harus gunakan pada waktu yang sama setiap hari. Ikuti petunjuk pada paket atau resep label dengan hati-hati, dan meminta dokter atau apoteker untuk menjelaskan bagian yang tidak Anda mengerti. Gunakan ibuprofen persis seperti yang diperintahkan. Jangan mengambil lebih atau kurang dari itu atau mengambil lebih sering daripada diarahkan oleh label paket atau diresepkan oleh dokter Anda.
  • Ibuprofen tersedia dalam bentuk tunggal atau dalam kombinasi dengan obat lain. Beberapa produk kombinasi ini hanya tersedia dengan resep, dan beberapa produk kombinasi tersedia tanpa resep dan digunakan untuk mengobati batuk dan gejala flu dan kondisi lain. Jika dokter Anda telah meresepkan obat yang mengandung ibuprofen, Anda harus berhati-hati untuk tidak mengambil obat tanpa resep yang juga berisi ibuprofen.
  • Jika Anda memilih produk untuk mengobati batuk atau gejala flu, tanyakan kepada dokter atau apoteker untuk saran tentang produk mana yang terbaik untuk Anda. Periksa label produk seksama sebelum menggunakan dua atau lebih produk pada waktu yang sama. Produk-produk ini mungkin berisi bahan aktif yang sama  dan menggunakannya secara bersama-sama dapat menyebabkan overdosis. Hal ini terutama penting jika Anda akan memberikan batuk dan flu untuk anak.
  • Obat batuk dan flu OTC, termasuk produk-produk yang mengandung ibuprofen, dapat menyebabkan efek samping yang serius atau kematian pada anak-anak. Jangan memberikan produk ini kepada anak-anak kurang dari 4 tahun. Jika Anda memberikan produk ini kepada anak-anak 4 sampai 11 tahun, gunakan secara hati-hati dan mengikuti petunjuk dengan hati-hati.
  • Jika Anda memberikan ibuprofen atau obat kombinasi yang mengandung ibuprofen untuk anak-anak, bacalah label dengan hati-hati untuk memastikan bahwa produk tersebut tepat untuk anak usia. Jangan memberikan produk ibuprofen yang dibuat untuk orang dewasa untuk anak-anak.
  • Sebelum Anda memberikan produk ibuprofen untuk anak, periksa label kemasan untuk mengetahui berapa banyak dosis pada anak. Berikan dosis yang cocok dengan usia anak. Tanyakan kepada dokter anak jika Anda tidak tahu berapa dosis untuk anak-anak.
  • Kocok suspensi sirup dan obat tetes (oral drop) sebelum setiap penggunaan supaya obat tercampur merata (Komentar reviewer: Ibuprofen dalam bentuk cairan, bentuknya adalah suspensi sehingga jika didiamkan, obat akan mengendap di bawah). Gunakan gelas ukur yang disediakan untuk mengukur dosis masing-masing suspensi, dan menggunakan perangkat dosis yang diberikan untuk mengukur dosis masing-masing tetes.
  • Tablet kunyah dapat menyebabkan perasaan terbakar di mulut atau tenggorokan. Ambil tablet kunyah dengan makanan atau air.
  • Berhenti mengambil ibuprofen OTC dan hubungi dokter jika gejala bertambah buruk, seperti muncul gejala baru atau tidak terduga, bagian tubuh Anda yang sakit menjadi merah atau bengkak, rasa sakit berlangsung selama lebih dari 10 hari, atau demam Anda berlangsung lebih dari 3 hari.
  • Berhenti memberi ibuprofen OTC untuk anak-anak dan hubungi dokter anak jika anak Anda tidak mulai merasa lebih baik selama 24 jam pertama pengobatan. Juga berhenti memberi ibuprofen OTC untuk anak Anda dan hubungi dokter anak Anda jika muncul gejala baru, termasuk kemerahan atau bengkak pada bagian yang sakit, atau jika rasa sakit atau demam anak Anda menjadi lebih buruk atau berlangsung lebih dari 3 hari.
  • Jangan memberikan ibuprofen OTC untuk anak yang memiliki sakit tenggorokan yang parah atau menetap, atau yang datang bersama dengan demam, sakit kepala, mual, atau muntah. Hubungi dokter anak segera, karena gejala-gejala ini mungkin tanda-tanda kondisi yang lebih serius.

Penggunaan lainSunting

Ibuprofen juga kadang-kadang digunakan untuk mengobati ankylosing spondylitis (arthritis yang terutama mempengaruhi tulang belakang), nyeri asam urat/arthritis gout (nyeri sendi disebabkan oleh penumpukan asam urat dalam sendi), dan arthritis psoriatik (arthritis yang terjadi pada kulit  dan berlangsung lama, menyebabkan pengerakan dan pembengkakan). Bicaralah dengan dokter Anda tentang risiko penggunaan obat ini untuk kondisi Anda.

Obat ini kadang-kadang diresepkan untuk kegunaan lain; tanyakan kepada dokter atau apoteker untuk informasi lebih lanjut.

Efek sampingSunting

Ibuprofen dapat menyebabkan beberapa efek samping. Beritahu dokter jika ada gejala-gejala yang parah atau tidak kunjung hilang:

  • sembelit
  • diare
  • gas atau kembung
  • pusing
  • kepanikan
  • telinga berdenging

EFEK SAMPING SERIUS

Beberapa efek samping dapat serius. Jika Anda mengalami salah satu gejala berikut, atau yang disebutkan dalam bagian PERINGATAN PENTING, segera hubungi dokter Anda. Jangan menggunakan ibuprofen lagi sampai Anda berbicara dengan dokter Anda.

  • berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • sesak napas atau kesulitan bernapas
  • pembengkakan perut, kaki, pergelangan kaki, atau tungkai bawah
  • demam
  • melepuh
  • ruam
  • gatal
  • urtikaria (biduran)
  • pembengkakan pada mata, wajah, tenggorokan, lengan, atau tangan
  • kesulitan bernapas atau menelan
  • suara serak
  • kelelahan yang berlebihan
  • nyeri pada bagian kanan atas perut
  • mual
  • kehilangan selera makan
  • menguningnya kulit atau mata
  • gejala seperti flu
  • kulit pucat
  • detak jantung cepat
  • kencing keruh, berubah warna, atau berdarah
  • nyeri punggung
  • sulit atau sakit ketika buang air kecil
  • penglihatan kabur, perubahan penglihatan warna, atau masalah penglihatan lainnya
  • mata merah atau sakit
  • leher kaku
  • sakit kepala
  • kebingungan
  • agresi

Ibuprofen dapat menyebabkan efek samping lainnya. Hubungi dokter Anda jika Anda memiliki masalah yang tidak biasa ketika minum obat ini.

Ibuprofen bisa berinteraksi dengan obat-obat lainSunting

Ibuprofen dapat berinteraksi dengan obat lain, vitamin, atau herbal Anda gunakan. Interaksi adalah ketika zat-zat tersebut mengubah cara obat bekerja. Interaksi bisa berbahaya atau bisa mencegah obat untuk berkerja sebagaimana mestinya.

Untuk membantu menghindari interaksi, dokter Anda harus mengelola semua obat Anda dengan hati-hati. Pastikan untuk memberitahu dokter Anda tentang semua obat-obatan, vitamin, atau herbal yang Anda ambil. Untuk mengetahui bagaimana obat ini mungkin berinteraksi dengan bahan lain, bicarakan dengan dokter atau apoteker.

Pastikan untuk menyebutkan obat yang tercantum dalam bagian PERINGATAN PENTING dan salah satu dari berikut:

  • ACE inhibitor seperti benazepril, delapril, enalapril maleat (Renitec), fosinopril, imidapril (Tanapress), kaptopril (Dexacap), kuinapril (Accupril), lisinopril (Cenopril), moeksipril (Univasc), perindopril (Bioprexum), ramipril (Anexia), silazapril, dan trandolapril (Gopten, Tarka)
  • obat golongan ARB seperti candesartan, eprosartan, irbesartan, losartan, olmesartan, telmisartan, dan valsartan
  • obat golongan pengeblok beta seperti atenolol, labetalol, metoprolol, nadolol, dan propranolol
  • diuretik (pil air)
  • litium (Frimania)
  • metotreksat

Dokter Anda mungkin perlu mengubah dosis obat Anda atau monitor Anda lebih hati-hati untuk efek samping.

Peringatan ibuprofenSunting

beritahu dokter Anda jika Anda memiliki atau pernah memiliki salah satu kondisi yang disebutkan dalam bagian PERINGATAN PENTING atau asma, terutama jika Anda juga memiliki sering mengalami :

  • hidung tersumbat atau hidung meler atau polip hidung (pembengkakan bagian dalam hidung)
  • gagal jantung
  • pembengkakan tangan, lengan, kaki, pergelangan kaki, atau tungkai bawah
  • penyakit lupus (suatu kondisi yaitu tubuh menyerang banyak jaringan dan organ sendiri, seringnya termasuk kulit, sendi, darah, dan ginjal)
  • penyakit hati
  • penyakit ginjal

Jika Anda memberikan ibuprofen untuk anak, beritahu dokter anak jika anak belum minum cairan atau telah kehilangan sejumlah besar cairan dari muntah berulang atau diare.

Orang dengan fenilketonuria

Jika Anda memiliki fenilketonuria (PKU, penyakit bawaan yaitu menyebabkan keterbelakangan mental jika diet tertentu tidak diikuti), membaca label paket dengan hati-hati sebelum mengambil ibuprofen OTC. Beberapa jenis ibuprofen OTC bisa mengandung pemanis dengan aspartam yang merupakan sumber fenilalanin.

Wanita hamil dan ibu menyusui

beritahu dokter Anda jika Anda sedang hamil, terutama jika Anda berada di beberapa bulan terakhir kehamilan Anda; Anda berencana untuk hamil; atau Anda menyusui. Jika Anda hamil sewaktu mengambil ibuprofen, hubungi dokter Anda. Obat ini termasuk ke dalam risiko kehamilan kategori C menurut FDA.

Alergi

beritahu dokter dan apoteker jika Anda alergi terhadap ibuprofen, aspirin, atau NSAID lainnya seperti ketoprofen, naproxen, obat lain, atau salah satu bahan tidak aktif (bahan tambahan pada obat/eksipen). Tanyakan apoteker atau periksa label pada paket untuk daftar bahan tidak aktif.

Perhatian selama menggunakan obatSunting

  • tidak mengambil ibuprofen OTC dengan obat antinyeri lain kecuali dokter Anda memerintahkannya.
  • jika Anda menjalani operasi, termasuk operasi gigi, beritahu dokter atau dokter gigi bahwa Anda menggunakan ibuprofen.
  • sebaiknya digunakan ketika atau setelah makan.

Apakah obat ditanggung BPJS?Sunting

Ya. Kekuatan tablet tersedia untuk 200 mg dan 400 mg,  sirup 100 mg/5 mL dan 200 mg/mL.

Pilihan merek dagang di IndonesiaSunting

  • Anafen (sirup)
  • Arbupon
  • Arfen (tablet)
  • Arthrifen/ Arthrifen Forte (tablet, sirup)
  • Axofen (tablet, sirup)
  • Bigestan
  • Bintang Toedjoe Puyer No.16
  • Bodrex Extra
  • Brufen (sirup, tablet)
  • Brufen Forte (tablet)
  • Bufect (sirup, tablet)
  • Bufect Forte (sirup)
  • Bufen
  • Bunofa
  • Dofen Forte
  • Dolofen F (kapsul)
  • Etafen/Etafen – 200
  • Ethifen/Ethifen Forte
  • Farsifen (tablet, sirup)
  • Febryn
  • Fenatic (tablet, sirup)
  • Fenida
  • Fenkid
  • Fenris (sirup)
  • Hufagripp TMP (sirup)
  • Ibol
  • Ibrosic (sirup)
  • Ibufen
  • Ibufenz (sirup)
  • Ibukal (tablet)
  • Ibuprofen generik Aditama Raya Farmindo (tablet)
  • Ibuprofen generik Holi Pharma (tablet)
  • Ibuprofen generik Indofarma (tablet, sirup)
  • Ibuprofen generik Mulia Farma Suci (tablet)
  • Ibuprofen generik Phyto Kemo Agung Farma (tablet)
  • Ifen
  • Inolin
  • Insic (sirup)
  • Inufen (tablet)
  • Iprox (tablet)
  • Iprox (Rasa Orange)/Iprox (Rasa Strawberry)
  • Lexaprofen (tablet, sirup)
  • Liflamal (tablet)
  • Mecoprofen
  • Medicol Advance Rx
  • Mofen (tablet)
  • Moris/Moris Forte (sirup)
  • Neo Linucid (tablet)
  • Nofena (tablet)
  • Novaxifen (tablet)
  • Novaxifen Rasa Apel/Novaxifen Rasa Strawberry (sirup)
  • Oraprofen/Oraprofen Forte
  • Ostarin/Ostarin forte (tablet)
  • Profen (sirup)
  • Prointi
  • Proris (tablet, sirup)
  • Prosic Rasa Blackcurrant/Prosic Rasa Jeruk (sirup)
  • Prosinal (sirup)
  • Provinas (tablet)
  • Ratnacap
  • Rhelafen/Rhelafen Forte
  • Ribunal (tablet, sirup)
  • Salfenal/Salfenal Forte (tablet, sirup)
  • Spedifen (tablet)
  • Sudrex Joint & Muscle Pain
  • Tamaprofen (sirup)
  • Tiafen (tablet, sirup)
  • Tikaren
  • Trobuges
  • Xepafen/Xepafen Forte
  • Yariven (sirup)
  • Zentarin (tablet, sirup)

Nama dagang dari produk kombinasi

  • Aknil (mengandung ibuprofen dan parasetamol)
  • Alaxan (mengandung ibuprofen dan parasetamol), tablet
  • Arthrifen Plus (mengandung ibuprofen dan parasetamol), tablet
  • Axaprofen (mengandung ibuprofen dan parasetamol), tablet
  • Bimacyl (mengandung ibuprofen dan parasetamol), tablet
  • Bufenol (mengandung ibuprofen dan parasetamol), tablet
  • Farsifen Plus (mengandung ibuprofen, parasetamol, dan kafein), tablet
  • Flurofen (mengandung ibuprofen dan parasetamol)
  • Iremax (mengandung ibuprofen dan parasetamol), tablet
  • Mimsone (mengandung ibuprofen dan parasetamol), tablet
  • Mixagrip Rhema (mengandung ibuprofen dan parasetamol), tablet
  • Neo Rheumacyl (mengandung ibuprofen dan parasetamol), tablet
  • Neo Rheumacyl Neuro (mengandung ibuprofen, vitamin B1, vitamin B6, vitamin B12), tablet
  • Neuralgin Obat sakit Kepala (kemungkinan tidak lagi beredar)
  • OKB Galin (mengandung ibuprofen dan parasetamol)
  • Oskadon SP (mengandung ibuprofen dan parasetamol)
  • Pamol Migra (kemungkinan tidak lagi beredar)
  • Pamol Plus (mengandung ibuprofen dan parasetamol)
  • Paramex Nyeri Otot (mengandung ibuprofen dan parasetamol)
  • Remasal Pro (mengandung ibuprofen dan parasetamol)
  • Remastop (mengandung ibuprofen dan parasetamol)
  • Remix Cap 38 (mengandung ibuprofen dan parasetamol)
  • Tyrema (mengandung ibuprofen dan parasetamol), tablet
  • Ultradolore (mengandung ibuprofen dan parasetamol)

**Obat paten ibuprofen adalah Advil, Motrin, Nurofen; nama dagang ini tidak dipasarkan di Indonesia.

ReferensiSunting

AHFS® Patient Medication Information. 2016. The American Society of Health-System Pharmacists

AHFS® DI 2016, Ibuprofen. The American Society of Health-System Pharmacists