Informasi Obat Untuk Profesional/Glimepirid

Kelas FarmakologiSunting

Obat antidiabetes, Sulfonilurea

Mekanisme AksiSunting

Glimepirid adalah agen antidiabetes sulfonilurea yang menurunkan konsentrasi glukosa darah. Mekanisme utama aksi glimepiride tampaknya bergantung pada merangsang pelepasan insulin dari sel β pankreas yang masih berfungsi.

Glimepirid beraksi bersamaan dengan glukosa dengan meningkatkan sensitivitas sel β pada stimulus glukosa fisiologis, yang mengakibatkan sekresi insulin dalam ritme makanan. Selain itu, efek ekstrapankreatik (misalnya pengurangan produksi glukosa hati basal dan peningkatan sensitivitas jaringan perifer terhadap insulin dan pengambilan glukosa) juga dapat memainkan peran terbatas dalam aktivitas glimepirid.

Pada pasien diabetes non-puasa, aksi hipoglikemik dosis tunggal glimepiride bertahan selama 24 jam.

Bukti dari penelitian in vitro dan hewan menunjukkan bahwa ada sekresi glukagon yang lebih rendah dengan glimepirid dibandingkan glibenklamid dan ini dapat menyebabkan penurunan kadar glukosa darah yang berkepanjangan tanpa meningkatkan kadar insulin plasma. Signifikansi klinis temuan ini belum diklarifikasi.

Uji coba klinis terkontrol plasebo jangka panjang, menunjukkan bahwa terapi Amaryl memperbaiki respons insulin/C-peptida postprandial dan kontrol glikemik secara keseluruhan tanpa menghasilkan peningkatan insulin yang bermakna pada tingkat insulin /C-peptida puasa.

Efektivitas Amaryl tidak terpengaruh oleh usia, jenis kelamin atau berat badan. Terapi Amaryl efektif dalam mengendalikan glukosa darah tanpa perubahan profil plasma lipoprotein pada pasien. Respon fisiologis terhadap latihan akut (yaitu pengurangan sekresi insulin) masih ada selama terapi glimepirid.

PenggunaanSunting

DM tipe 2, dimana kadar gula darah tidak dapat di kontrol hanya dengan diet, olah raga, dan penurunan berat badan. Dapat dikombinasi dengan metformin atau insulin.

DosisSunting

1-8 mg/hr. Dosis awal dan dosis titrasi 1 mg 1 x/hr. Dapat ditingkatkan secara bertahap setiap 1-2 minggu: 1 mg – 2 mg – 3 mg – 4 mg – 6 mg – 8 mg (kasus tertentu).

PemberianSunting

Sebaiknya diberikan bersama makanan : Berikan segera sblm makan utama pertama pada hari yang sama. Jangan mengurangi jadwal makan. Telan utuh, jangan dikunyah/dihancurkan.

Efek MerugikanSunting

Berdasarkan pengalaman dengan Amaryl dan tentang apa yang diketahui sulfonilurea lainnya, efek samping berikut harus dipertimbangkan:

Hipoglikemia: Sebagai hasil dari aksi penurun gula darah Amaryl, hipoglikemia dapat terjadi dan mungkin juga berkepanjangan. Gejala hipoglikemia yang mungkin terjadi antara lain sakit kepala, kelaparan, mual, muntah, kelesuan, mengantuk, tidur nyenyak, gelisah, agresivitas, gangguan konsentrasi, kewaspadaan dan reaksi, depresi, kebingungan, kesulitan berbicara dan bahkan kehilangan wicara, afasia, gangguan visual, tremor, pareses, gangguan sensorik, pusing, tidak berdaya, kehilangan kontrol diri, delirium, kejang otak, mengantuk dan kehilangan kesadaran hingga dan termasuk koma, pernapasan dangkal dan denyut jantung lambat (bradikardia).

Selain itu, tanda-tanda regulasi kontra adrenergik mungkin muncul seperti keringat, kulit keriput, kegelisahan, denyut jantung cepat (takikardia), hipertensi, palpitasi, angina pektoris, dan aritmia jantung. Gambaran klinis dari serangan hipoglikemik yang parah mungkin mirip dengan stroke. Gejala hipoglikemia hampir selalu mereda saat hipoglikemia dikoreksi.

Mata:  Terutama pada awal pengobatan, gangguan penglihatan sementara bisa terjadi akibat perubahan kadar gula darah. Penyebabnya adalah perubahan sementara pada turgiditas dan karena indeks bias lensa, hal ini menjadi tidak bergantung pada kadar glukosa darah.

Saluran pencernaan: Terkadang gejala gastrointestinal seperti berikut mungkin terjadi: mual, muntah, sensasi tekanan atau kepenuhan pada epigastrium, sakit perut dan diare.

Dalam kasus yang jarang terjadi, level enzim hati bisa meningkat. Pada kasus yang terisolasi, penurunan fungsi hati (misalnya, dengan kolestasis dan penyakit kuning) dan hepatitis dapat terjadi, yang menyebabkan gagal hati.

Darah:  Perubahan hitung darah yang parah dapat terjadi: Jarang, trombopenia dan, pada kasus yang terisolasi, leucopenia, anemia hemolitik atau misalnya, eritrosktopenia, granulositopenia, agranulositosis dan pansitopenia (misal karena myelosupresi) dapat terjadi.

Reaksi merugikan lainnya: Kadang-kadang, reaksi alergi atau pseudoalergi dapat terjadi misalnya; dalam bentuk gatal, urtikaria atau ruam (misal eritema, morbilliform atau letusan makulopapular), jika reaksi kulit bertahan, obat tersebut harus dihentikan. Reaksi semacam itu mungkin ringan, tapi juga bisa menjadi lebih serius dan mungkin disertai dengan dispnea dan penurunan tekanan darah, kadang kala menjadi guncangan. Jika urtikaria terjadi, dokter harus segera diberitahu. Pada kasus yang terisolasi, penurunan serum, pembengkakan pembuluh darah (vaskulitis alergi) dan hipersensitivitas kulit terhadap cahaya bisa terjadi.

Konsultasikan dengan dokter jika ada efek buruk yang tercantum sebelumnya atau efek yang tidak diinginkan lainnya atau perubahan yang tidak diharapkan terjadi. Karena beberapa efek samping (misalnya hipoglikemia berat, perubahan hitung darah tertentu, reaksi alergi atau pseudoalergi yang parah, atau gagal hati) mungkin dalam keadaan tertentu menjadi mengancam jiwa, penting jika, jika reaksi mendadak atau parah terjadi, beritahu dokter dan jangan minum obat tanpa petunjuk dokter.

Selanjutnya, efek samping Amaryl yang telah disebutkan sebelumnya, kejadian berikut telah dilaporkan dengan sulfonilurea: Tarda kutanea profiria; Reaksi porfiria hati; Reaksi seperti disulfiram; Syndrome of inappropriate antidiuretic hormone (SIADH). Telah disarankan bahwa sulfonilurea ini dapat meningkatkan tindakan perifer ADH dan / atau meningkatkan pelepasan ADH.

Interaksi Pasien yang mengambil atau menghentikan penggunaan obat-obatan tertentu saat menjalani perawatan dengan Amaryl mungkin mengalami perubahan kontrol gula darah.

Berdasarkan pengalaman dengan Amaryl dan tentang apa yang diketahui sulfonilurea lainnya, interaksi berikut harus dipertimbangkan: Glimepiride dimetabolisme dengan sitokrom P450 2C9 (CYP2C9). Ini harus dipertimbangkan saat glimepiride digabungkan dengan induser (misalnya rifampisin) atau inhibitor (misalnya flukonazol) CYP2C9.

Potensiasi efek penurunan gula darah dan, dalam beberapa kasus, hipoglikemia dapat terjadi saat salah satu dari obat berikut diambil, misalnya: insulin dan anti-diabetes oral lainnya, penghambat ACE, allopurinol, steroid anabolik dan hormon seks laki-laki, kloramfenikol, turunan kumarin, fenfluramin, fenramidol, fibrat, fluoksetin, guanethidine, ifosfamide, inhibitor MAO, miconazole, flukonazol, asam alfa-oksidilatilat, pentoksifilin (parenteral dosis tinggi), fenilbutazon, azapropazon, oxyphenbutazone, probenecid, kuinolon, salisilat, sulfinpirrazon, klaritromisin, sulfonamida, tetrasiklin, tritoqualine, trofosfamid.

Melemahnya efek penurun gula darah dan, dengan demikian, kenaikan kadar gula darah dapat terjadi saat salah satu dari obat berikut diambil, misalnya: asetazolamida, barbiturat, kortikosteroid, diazoksida, diuretik, epinefrin (adrenalin) dan agen simpatomimetik lainnya, glukagon, obat pencahar (setelah penggunaan yang diproteksi), asam nikotinat (dalam dosis tinggi), estrogen dan progestogen, fenotiazin, fenitoin, rifampisin, hormon tiroid.

Antagonis reseptor H2, klonidin, dan reserpin dapat menyebabkan potensiasi atau melemahnya efek penurunan gula darah. Beta-blocker mengurangi toleransi glukosa. Pada pasien diabetes melitus, hal ini dapat menyebabkan penurunan kontrol metabolik. Selain itu, beta-blocker dapat meningkatkan kecenderungan hipoglikemia (akibat gangguan counterregulation). Di bawah pengaruh obat simpatolitik seperti beta-blocker, klonidin, guanethidine dan reserpin, tanda-tanda regulasi kontra adrenergik terhadap hipoglikemia dapat dikurangi atau tidak ada.

Asupan alkohol baik akut dan kronis dapat mempotensiasi atau melemahkan tindakan penurun gula darah Amaryl yang tidak dapat diprediksi.

Efek derivatif coumarin dapat diperkuat atau dilemahkan.

KontraindikasiSunting

DM tipe 1, diabetis ketoasidosis (DKA), pre koma dan koma diabetik. Gangguan fungsi ginjal dan hati berat. Hipersensitivitas terhadap sulfonilurea lain atau sulfonamid. Hamil, laktasi.

Indeks kehamilan: kategori C

Studi pada binatang percobaan telah memperlihatkan adanya efek samping pada janin (teratogenik atau embroisidal atau lainnya) dan tidak ada studi terkontrol pada wanita, atau studi pada wanita dan binatang percobaan tidak dapat dilakukan. Obat hanya boleh diberikan jika besarnya manfaat yang diharapkan melebihi besarnya risiko terhadap janin.

Peringatan/PerhatianSunting

Untuk mencapai kontrol optimal gula darah, diet yang benar, olahraga fisik yang teratur dan cukup, dan jika perlu, pengurangan berat badan sama pentingnya dengan asupan reguler Amaryl.

Tanda klinis hiperglikemia adalah misal peningkatan frekuensi kencing, dahaga yang kuat, kekeringan pada mulut dan kulit kering. Saat memulai perawatan, pasien harus diberi tahu tentang efek dan risiko Amaryl dan tentang perannya bersamaan dengan kegiatan diet dan latihan fisik; pentingnya kerjasama yang memadai juga harus ditekankan.

Pada minggu-minggu awal pengobatan, risiko hipoglikemia dapat meningkat dan memerlukan pemantauan yang sangat hati-hati.

Faktor-faktor yang mendukung hipoglikemia meliputi:

  • ketidaknyamanan  (lebih sering pada pasien yang lebih tua) atau ketidakmampuan pasien untuk bekerja sama
  • kurang gizi, makanan tidak teratur, atau melewatkan makanan
  • Ketidakseimbangan antara aktivitas fisik dan asupan karbohidrat
  • Perubahan diet
  • Konsumsi alkohol, terutama dalam kombinasi dengan makanan yang dilewati
  • Gangguan fungsi ginjal; Kelemahan parah fungsi hati
  • Overdosis dengan Amaryl
  • gangguan sistem endokrin yang tidak terkompensasi yang mempengaruhi metabolisme karbohidrat atau regulasi kontra hipoglikemia (seperti pada beberapa kelainan fungsi tiroid dan kelenjar di bawah otak atau insufisiensi adrenokortikal); Konsisten pemberian obat tertentu lainnya (lihat Interaksi).

Dokter harus diberitahu tentang faktor-faktor tersebut dan tentang episode hipoglikemik, karena ini memerlukan pemantauan yang sangat hati-hati. Jika faktor risiko hipoglikemia semacam itu ada, mungkin perlu disesuaikan dengan dosis Amaryl atau keseluruhan terapi. Ini juga berlaku kapan pun penyakit terjadi selama terapi atau perubahan gaya hidup pasien.

Gejala hipoglikemia yang mencerminkan regulasi melawan adrenergik tubuh mungkin lebih ringan atau tidak ada dalam situasi di mana hipoglikemia berkembang secara bertahap, pada orang tua, dan pada pasien dengan jenis penyakit saraf tertentu (neuropati otonom) atau orang menerima pengobatan bersamaan dengan beta-blocker, clonidine, reserpin, guanethidine, atau obat sympatholytic lainnya.

Hipoglikemia hampir selalu dapat dikontrol langsung dengan segera asupan gula, misalnya dalam bentuk glukosa, gula batu atau minuman manis. Pasien harus selalu membawa setidaknya 20 gram glukosa dengan mereka untuk tujuan ini (makanan atau minuman yang mengandung pemanis buatan seperti makanan diet atau minuman tidak efektif dalam mengendalikan hipoglikemia).

Mereka mungkin meminta bantuan orang lain untuk menghindari komplikasi. Hal ini diketahui dari sulfonilurea lain bahwa, walaupun pada awalnya berhasil dilakukan tindakan balasan, hipoglikemia dapat terjadi kembali.

Oleh karena itu, pengamatan lanjutan terus diperlukan. Hipoglikemia berat membutuhkan, sebagai tambahan, perawatan segera dan tindak lanjut oleh dokter dan dalam beberapa keadaan, rawat inap. Jika dirawat oleh dokter yang berbeda (misalnya masuk ke rumah sakit setelah kecelakaan, sakit saat berlibur), pasien harus memberi tahu mereka tentang kondisi diabetes dan pengobatan sebelumnya.

Dalam situasi stres yang luar biasa (mis., Trauma, operasi, infeksi dengan demam) kontrol gula darah dapat memburuk, dan perubahan sementara terhadap insulin mungkin diperlukan.

Selama pengobatan dengan Amaryl, kadar glukosa puasa dalam darah dan urin harus diperiksa secara teratur, sebagaimana mestinya, juga, proporsi hemoglobin glikosilasi. Biasanya setiap 3 sampai 6 bulan untuk lebih tepat menilai kontrol glikemik jangka panjang.

Pengobatan pasien dengan defisiensi glukosa-6-fosfat dehidrogenase (G6PD) dengan agen sulfonilurea dapat menyebabkan anemia hemolitik. Karena glimepiride termasuk dalam golongan agen sulfonilurea, kehati-hatian harus digunakan pada pasien dengan kekurangan G6PD dan alternatif non-sulfonilurea harus dipertimbangkan.

Kewaspadaan dan reaksi dapat terganggu akibat hipo- atau hiperglikemia, terutama saat memulai atau setelah mengubah pengobatan atau bila Amaryl tidak diminum secara teratur. Kerusakan tersebut dapat, misalnya, mempengaruhi kemampuan mengoperasikan kendaraan atau mesin.

Penggunaan anak: keamanan dan efektivitas pada pasien anak belum ditetapkan.

Interaksi Obat PentingSunting

Efek potensiasi jika diberikan bersama insulin dan antidiabetik yg lain, penghambat ACE, alopurinol, anabolik steroid & hormon seks pria, kloramfenikol, derivat kumarin, siklofosfamid, disopiramid, fenfluramin, feniramidol, fibrat, fluoksetin, guanetidine, ifosfamide, MAOI, mikonazol, asam para-aminosalisilat, pentoksifilin (parenteral dosis tinggi), fenilbutazon, azapropazon, oksifenbutazon, probenesid, kuinolon, salisilat, sulfinpirazon, sulfonamid, tetrasiklin, tritoqualin, trofosfamid.

Penurunan efek jika diberikan bersama asetazolamid, barbiturat, kortikosteroid, diazoksid, diuretik, epinefrin dan simpatomimetik lain, glukagon, laksatif, asam nikotinat (dosis tinggi), estrogen dan progestogen, fenotiazin, fenitoin, rifampisin, hormon tiroid. β bloker (penyekat β): menurunkan toleransi terhadap glukosa.